Perusahaan pialang real estat Tiongkok, Shell, mencari rumah untuk menyangkal rencana listing di Hong Kong

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

ke
(Source: CGTN)

ReutersLaporanPada hari Selasa, perusahaan broker real estat China Shell Finding House berencana untuk mendaftar di Hong Kong dengan tujuan mengumpulkan $2 miliar dalam pendanaan dan telah mempekerjakan Goldman Sachs untuk memimpin listing. Dalam tanggapan email kepada Reuters, Ko membantah rencana tersebut.

“Kami saat ini tidak memiliki rencana untuk go public atau penjualan saham apa pun di Hong Kong,” kata perusahaan itu. Goldman Sachs menolak berkomentar.

KE yang berbasis di Beijing, didukung oleh Tencent Holdings dan Softbank Group, mengumpulkan 2,1 miliar dolar AS di New YorkPenawaran umum perdanaAgustus lalu. Perusahaan ini adalah pelopor dalam membangun infrastruktur dan standar industri di China, yang bertujuan untuk membentuk kembali bagaimana penyedia layanan dan pelanggan perumahan dapat menavigasi dan menyelesaikan transaksi perumahan, mulai dari penjualan rumah yang sudah ada dan baru, penyewaan rumah hingga renovasi rumah, solusi keuangan real estat dan layanan lainnya.

Lihat juga:58 CEO jaringan menyerukan tiket anti-monopoli 4 miliar yuan untuk Beike

MenurutLaporan keuanganKo merilis bahwa pada kuartal kedua 2021, laba bersihnya adalah 1,116 miliar yuan (173 juta dolar AS). Total transaksi (GTV) adalah 1.220,8 miliar yuan, naik 22,2% YoY. GTV rumah yang ada dan rumah baru masing-masing adalah 652 miliar yuan dan 498,3 miliar yuan. GTV yang muncul dan layanan lainnya adalah 70,6 miliar yuan, peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 80,5%.

Hingga 30 Juni 2021, total gerai yang dimiliki Shell Housing Search berjumlah 52.868 dengan total agen sekitar 548.600. Pengguna aktif mobile-nya mencapai 52,1 juta, naik 33,5% YoY.