Perusahaan teknologi China diminta berhenti memblokir tautan situs web orang lain

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

net
(Source: Sohu)

Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi (Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi) mengadakan pertemuan bimbingan administratif pada 9 September danUsulan standar untuk layanan pesan instan. Proposal baru mengharuskan semua platform untuk berhenti memblokir akses ke situs masing-masing. Alibaba, Tencent, ByteDance, Baidu, Huawei, Xiaomi, Halo Group, Qihoo 360 Technology, NetEase, dan perusahaan lainnya berpartisipasi.

Sebuah sumber mengatakan bahwa standar kepatuhan Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi kondusif untuk melindungi hak dan kepentingan pengguna yang sah, sambil menciptakan lapangan permainan yang terbuka dan adil untuk pengembangan jangka panjang industri.

Sudah menjadi hal biasa bagi platform untuk mendapat untung dengan memblokir akses ke situs web pesaing dan menjual daftar pencarian. Pada Februari, platform video pendek milik ByteDance, Chattering, mengajukan gugatan terhadap Tencent di Beijing, menuduh bahwa yang terakhir mencegah pengguna berbagi konten dari Chattering di platform jejaring sosialnya WeChat dan QQ.

Lihat juga:ByteDance Chatter menggugat Tencent karena memonopoli WeChat dan QQ

Regulator pasar Cina telah lama mengambil sikap positif terhadap konektivitas industri Internet. Pada tanggal 26 Juli, Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi memecahkan beberapa masalah mendesak dalam industri Internet berdasarkan proyek perbaikan aplikasi sebelumnya, terutama yang dianggap terkait dengan seluruh masyarakat. Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi berfokus pada memerangi tautan pemblokiran diskriminatif dan mengganggu delapan jenis perilaku jahat yang dapat mengganggu ketertiban pasar, seperti produk dan layanan yang dioperasikan oleh entitas lain.

Bahkan, “Platform Unicom” telah banyak dibahas di industri ini. Pada pertengahan Juli,Alibaba dan Tencent sepakat untuk saling membuka ekosistemAlibaba mungkin akan memperkenalkan WeChat Pay ke Taobao dan Tmall, sementara Tencent akan memungkinkan pengguna untuk berbagi tautan e-commerce Alibaba dan informasi lainnya secara langsung di WeChat.