Perusahaan vaksin swasta terbesar di China, Em Vaccine, mengajukan IPO di Hong Kong

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

vaccine
(Source: Xueqiu)

Bursa Efek Hong Kong mengungkapkan pada 12 September bahwa EM Vaccine Co., Ltd.,Kirim aplikasi IPO ke motherboard HKEx, Goldman Sachs, CICC, CSI International dan Macquarie Group sebagai sponsor bersama.

Ini adalah kedua kalinya vaksin AIM mengajukan IPO di Hong Kong. Upaya pertamanya adalah pada 30 Juni. Pada Mei tahun lalu, vaksin AIM menyelesaikan putaran pembiayaan Pra-IPO, yang diinvestasikan oleh Puhua Capital, Everest VC, dan Lancheng Investment. Desember lalu, vaksin AIMMenandatangani perjanjian konseling listing dengan CITIC Jiantou Securities, dengan tujuan untuk go public di SSE Star Market. Perusahaan kemudian mengakhiri perjanjian konseling pada bulan Juni dan menyerahkannya ke Bursa Efek Hong Kong. Pada pertengahan Juli tahun ini, situs web HKEx menunjukkan bahwa aplikasi awal perusahaan “gagal” dan “dikembalikan”.

Prospektus EM Vaccine September menunjukkan bahwa itu adalah kelompok vaksin swasta terbesar di seluruh rantai industri. Pada 2020, merealisasikan penerbitan batch sekitar 60 juta dosis, menjadikannya produsen vaksin terbesar kedua di China setelah China National Biotech Group (CNBG), anak perusahaan Sinopharm Holdings.

Informasi dari China Insight Consulting menunjukkan bahwa vaksin AIM adalah satu-satunya perusahaan vaksin China yang memiliki kelima teknologi platform vaksin manusia yang telah terbukti, termasuk teknologi platform vaksin bakteri, virus, gen, gabungan dan mRNA.

Lihat juga:China VC Weekly: Vaksin COVID dan aksi mobil listrik pertama Xiaomi

Prospektus juga menunjukkan bahwa China adalah pasar vaksin terbesar kedua di dunia. Penjualan di Cina menyumbang 15,5% dari pasar global. Pasar vaksin China telah tumbuh dari 25,1 miliar yuan pada 2015 menjadi 64 miliar yuan pada 2020, dan diperkirakan akan mencapai 207,1 miliar yuan pada 2030 (kecuali vaksin corona), yang tumbuh lebih cepat daripada pasar global.