Pinduoduo memimpin pertanian nasional ke gerakan meja

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Tidak ada yang lebih memuaskan daripada menggigit tomat yang baru saja dipetik. Dengan meningkatnya tren pergerakan pertanian-ke-meja di seluruh dunia, konsumen semakin memilih produk segar, lokal, dan bebas pabrik. Sebuah survei oleh National Restaurant Association pada 2015 menunjukkan bahwa satu dari lima konsumen bersedia membayar lebih untuk makanan lokal, sementara 41 persen mengakui bahwa ketersediaan bahan-bahan lokal mempengaruhi keputusan makan mereka.

Sebagai salah satu platform e-commerce interaktif terkemuka di Cina, Pinduoduo (PDD) memanfaatkan peluang baru untuk mendapatkan produk segar dan mengirimkannya ke konsumen. Pada Agustus 2020, PDD merespons pandemi dengan meluncurkan layanan pengiriman sehari berikutnya bernama Dodo Sembako, sehingga konsumen dapat segera menerima produk pertanian. Banyak bahan makanan telah mengambil keuntungan dari kontak mereka dengan 12 juta petani dan basis konsumsi yang besar dari 731 juta orang, dan mereka berada di garis depan dari pertanian Cina ke meja makan.

Dipilih dari sayuran segar yang dipilih dari pertanian lokal, konsumen melakukan pemesanan melalui aplikasi ponsel PDD sebelum jam 11 malam, dan kemudian mengambil hidangan di tempat pengumpulan terdekat setelah jam 4 sore keesokan harinya. Pesanan diproses setiap malam, memungkinkan produk yang baru dipanen dikirim dari pertanian lokal ke stasiun penyortiran, di mana pesanan individu dikemas dan dikirim ke titik pengumpulan lokal.

Lihat juga:Pinduoduo memasuki belanja online untuk memperluas pangsa pertanian

Dengan mencocokkan kebutuhan lokal secara langsung dengan pasokan pertanian, PDD memungkinkan petani untuk mengambil peran baru di luar pedagang grosir. Pada akhirnya, pencocokan permintaan dan penawaran secara real-time akan mengurangi limbah makanan dan memastikan kualitas produk.

Selain itu, model swadana juga mengurangi biaya logistik. Karena pengiriman “last mile” dapat mencapai 30% dari total biaya pengiriman, model ini akan mendorong pengurangan biaya keseluruhan dan meningkatkan efisiensi kurir.

“Kami telah melihat tren dari pertanian ke meja makan menjadi kampanye luas dengan menggunakan teknologi untuk mencocokkan produsen kecil dengan konsumen,” kata Andre Zhu, Wakil Presiden Senior PDD. “Mempersingkat waktu antara panen dan memasak menjamin kesegaran dan keamanan produk.”

Menurut laporan media domestik, analis memperkirakan bahwa nilai pasar bahan makanan online negara itu dapat melebihi $120 miliar pada tahun 2023. “Dengan permintaan yang cukup, biaya ekonomi unit dari pertanian ke meja makan akan menurun dari waktu ke waktu,” kata Lillian Li, seorang analis teknis di Beijing. “Kampanye ini akan memicu lebih banyak diskusi tentang apakah konsumen akan memilih produk musiman daripada berbagai produk non-musiman.”