Platform merek gaya hidup Cina, Onion Global, pertama kali mendarat di NYSE

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Onion Global is the tenth-largest lifestyle brand platform in China. (Source: Onion Global)

Onion Global, yang dikenal sebagai platform e-commerce merek gaya hidup pertama di China, secara resmi terdaftar di Bursa Efek New York pada 7 Mei dengan kode saham “OG” dan menerbitkan 12,5 juta American Depositary Stock (ADS), kenaikan tertinggi lebih dari 57%.

Onion Global adalah platform merek gaya hidup generasi berikutnya yang menginkubasi, memasarkan, dan mendistribusikan merek segar, fesyen, dan masa depan di seluruh dunia bagi kaum muda, dengan model bisnis yang unik dan inovatif untuk menghasut konsumen opini kunci (KOC) yang mewakili total hampir 700.000 akun media sosial.

Didirikan pada tahun 2015, perusahaan ini saat ini bekerja sama dengan lebih dari 4.000 merek di 43 negara dan wilayah melalui berbagai mitra dan KOC. He Shan, chief financial officer Onion Global, mengatakan pada upacara listing: “Perusahaan kami diposisikan sebagai grup manajemen ekuitas merek global.”

Pada tahun 2020, pendapatan tahunan grup ini melebihi 3,8 miliar yuan (591 juta dolar AS) dan laba bersih lebih dari 200 juta yuan (31 juta dolar AS) atau lebih dari dua kali lipat dari tahun 2019, menurut prospektus. Platform e-commerce internasional ini telah menyelesaikan lima putaran pembiayaan terpisah pada saat listing.

Sebuah laporan dari China Investment LLC menunjukkan bahwa Onion Global adalah platform merek gaya hidup terbesar ke-10 di negara itu berdasarkan total pendapatannya pada 2019. Berdasarkan nilai total barang yang dihasilkan oleh ritel lintas batas online perusahaan pada 2019, perusahaan ini menempati urutan kelima di antara sekitar 30 platform serupa di China yang menyediakan bisnis impor dan ekspor untuk merek kualitas hidup.

Dalam beberapa tahun terakhir, munculnya pola konsumsi yang muncul telah menjadi salah satu titik panas pasar modal. Penduduk kota Cina berusia 18-35 telah menjadi konsumen paling berpengaruh di pasar merek kehidupan Cina. Model bisnis merek Onion Global untuk kelompok konsumen khusus ini diharapkan dapat membentuk kembali perilaku pelanggan dan memimpin tren konsumsi produk hidup yang berkualitas.

“Pada awalnya kami memilih merekrut KOC untuk menjual barang, Ini karena saya memperhatikan keberadaan konsultan ritel gratis, yang memiliki keterampilan penjualan yang kuat dan basis pelanggan yang solid ketika industri e-commerce lintas batas belum terbentuk, jadi kami ingin mengeksplorasi bagaimana kami dapat membantu mereka beroperasi lebih efektif tanpa menimbun barang, “kata He Shan kepada harian Economic Shimbun.

Kemampuan KOC untuk berbicara langsung dengan konsumen membuat tim manajemen merek Onion Global selalu selangkah lebih maju dari tren pasar untuk memenuhi harapan konsumen generasi muda.

Onion Global memfokuskan pengembangannya di masa depan pada pasar perkotaan di kota-kota tingkat ketiga dan keempat, dengan model e-commerce sosialnya.

CMO Onion Global Pan Jianyue pada 2019 mengatakan bahwa perusahaan menikmati keuntungan dari konvergensi e-commerce lintas batas dan e-commerce sosial untuk memberdayakan merek-mereknya yang memiliki potensi pertumbuhan tinggi di kota-kota tertinggal melalui media sosial. Lebih dari 4.000 merek yang saat ini bekerja sama dengan Onion Global terutama adalah merek lini kedua dan merek tren niche.

Lihat juga:Alibaba membeli NetEase Koala senilai $2 miliar

Namun, tidak pasti untuk hanya mengandalkan model unik mereka untuk menonjol di e-commerce lintas batas, dan e-commerce lintas batas kemungkinan akan berkumpul dengan raksasa e-commerce lainnya di masa depan. Analysys merilis laporan yang menunjukkan bahwa Tmall, Koala, dan JD.com memiliki pangsa pasar internasional masing-masing sebesar 37,2 persen, 27,5 persen, dan 14,3 persen pada kuartal keempat 2020.