Platform pengajaran online China Spark Education mengajukan Nasdaq IPO mengumpulkan 100 juta dolar AS

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Spark
(Source: Spark Education)

Pada 21 Juni, Spark Education, perusahaan pendidikan kelas kecil online terbesar di China, mengajukan prospektus ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS untuk mendaftar di Nasdaq dengan simbol “SPRK”. Penjamin emisi termasuk Credit Suisse, Citigroup, CICC, Futu Securities dan UP Fintech Holdings.

Prospektus menyebutkan bahwa 40% dari dana yang dihimpun akan digunakan untuk meningkatkan metode pengajaran, courseware dan konten pendidikan, serta perluasan kurikulum lebih lanjut.

Didirikan pada Desember 2017, Spark Education berfokus pada pelatihan berpikir matematika untuk anak-anak berusia 3-10 tahun, dengan fokus pada kelas kecil online. Pada 2020, Spark Education membukukan pendapatan bersih sekitar 180 juta dolar AS. Pada Maret 2021, kursus-kursusnya mendaftarkan lebih dari 370.000 siswa.

Spark Education sebelumnya telah menyelesaikan beberapa putaran pendanaan. Pada tahun 2020, mengalami tiga putaran pembiayaan D+, E1, dan E2 masing-masing pada bulan April, Agustus, dan Oktober. Mulai 2018 hingga 2021, Spark Education mendapatkan delapan putaran pendanaan tersendiri.

Prospektus menunjukkan, Produk-produk Spark Education terutama didasarkan pada kursus langsung kelas kecil online. Dilengkapi dengan kursus AI “Small Spark Enlightenment” yang mencakup tiga mata pelajaran: Mathematical Thinking, Chinese, English, dan kelas tipikal yang terdiri dari 4-8 siswa, di mana pemikiran matematika merupakan pendapatan utama perusahaan, dengan kelas kecil online menghasilkan pendapatan bersih masing-masing sebesar 99,2% dan 95,6% dari total pada tahun 2019 dan 2020, di mana kursus berpikir matematika mewakili bagian utama.

Sumber: jiemodui.com

Menurut China Insights Consulting, pasar bimbingan belajar K-12 domestik telah mengalami pertumbuhan yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, dan telah menjadi pasar terbesar di dunia untuk jenis ini pada tahun 2020, berdasarkan total pendapatan. Diperkirakan ukuran pasar akan mencapai $22,48 miliar pada tahun 2025. Kursus kelas kecil memungkinkan siswa untuk berinteraksi dengan guru lebih sering, dan biaya kursus setelah sekolah yang khas lebih rendah dari biasanya, memungkinkan platform untuk memenuhi berbagai kebutuhan siswa.

Lihat juga:Raksasa pendidikan online yang didukung Alibaba Zuoyebang telah menyusut di bawah kendali pengetatan kebijakan

Namun, dampak baru-baru ini dari peraturan pemerintah Cina telah membawa ketidakpastian bagi perusahaan pendidikan online seperti Spark Education. Misalnya, menurut Pasal 33 Undang-Undang tentang Perlindungan Anak di Bawah Umur, yang mulai berlaku pada 1 Juni, taman kanak-kanak dan lembaga pelatihan di luar kampus tidak boleh menyediakan pendidikan dasar untuk anak-anak prasekolah. Spark Education tidak dapat menentukan apakah layanannya untuk anak-anak prasekolah akan diidentifikasi sebagai pendidikan kurikulum sekolah dasar.

Di bawah tekanan seperti itu, Luo Jian, pendiri dan CEO Spark Education, menyebutkan bahwa perusahaan akan mengembangkan kursus pascasarjana di masa depan untuk mencakup lebih banyak anak dengan kebutuhan yang lebih beragam.