Raja mobil China Didi Chuxing mengajukan permohonan IPO AS, mengumumkan laba kuartal pertama sebesar 30 juta dolar AS

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Didi Chuxing)

Didi Chuxing, platform taksi terkemuka China, mengumumkan pengajuan penawaran umum perdana yang telah lama ditunggu-tunggu untuk pasar saham AS pada hari Kamis, menandai langkah lain menuju kemungkinan menjadi IPO terbesar di dunia tahun ini.

Raksasa berbagi tumpangan itu didukung oleh perusahaan investasi ternama seperti Softbank, Alibaba dan Tencent. Perusahaan tidak mengungkapkan nilai spesifik dari ukuran penerbitannya, tetapi memasukkannyaBerkas kearsipanIni adalah nomor placeholder yang biasanya digunakan untuk menghitung biaya pendaftaran.ReutersMenurut laporan itu, perusahaan dapat mengumpulkan sekitar $10 miliar melalui IPO dan mencari penilaian hampir $100 miliar. Dengan penilaian seperti itu, listing Didi akan menjadi listing terbesar perusahaan China di AS sejak listing Alibaba senilai $25 miliar pada 2014.

Didi diam-diam mengajukan IPO pada April dan menargetkan listing pada Juli.

Prospektus perusahaan menunjukkan bahwa perusahaan mencapai pendapatan 21,6 miliar dolar AS pada 2020, turun 8,4 persen YoY, terutama karena dampak pandemi virus corona. Sebelum pandemi, pendapatannya meningkat 11 persen dari 2018 hingga 2019.

Seperti banyak perusahaan rintisan teknologi, Didi juga memiliki sejarah membakar uang dan merugi setiap tahun sejak didirikan pada 2012. Tetapi pada kuartal pertama 2021, ketika ekonomi China rebound kuat dari resesi yang dipicu oleh pandemi, perusahaan berbalik dan mencapai laba bersih 837 juta dolar AS sebelum membayar berbagai pembayaran kepada pemegang saham. Laba bersih yang dikaitkan dengan pemegang saham biasa mencapai $30 juta.

Sebaliknya, pendamping Didi dari Amerika Serikat, Uber, memiliki pendapatan 2,9 miliar dolar AS pada kuartal pertama dan kerugian bersih 108 juta dolar AS. Rugi bersih Uber sepanjang 2020 mencapai 6,77 miliar dolar AS dengan pendapatan 11,14 miliar dolar AS.

Namun, Didi memilih untuk memperingatkan investor dalam pengajuan bahwa perusahaan “mungkin tidak dapat mencapai atau tetap menguntungkan di masa depan.”

Pada 2016, Didi berhasil mengakuisisi pesaing terbesarnya, Uber China, sebagai juara taksi tak terbantahkan di China. Ini adalah transaksi yang rumit, dan kedua belah pihak saling memegang saham. Pangsa pasar Didi dilaporkan terpukul90%Ketika pemerintah Cina meningkatkan upaya anti-monopoli terhadap perusahaan teknologi domestik besar, itu juga menempatkan perusahaan dalam situasi yang berbahaya.

Didi adalah salah satu dari 34 perusahaan internet terkemuka China setelah Alibaba didenda 2,8 miliar dolar AS pada April karena menyalahgunakan dominasinya di pasar belanja online. Setelah pemanggilan tersebut, Didi diperintahkan untuk melakukan pemeriksaan diri dan memperbaiki perilaku anti persaingan. Bulan lalu, Didi mengeluarkan surat terbuka yang mengatakan bahwa perusahaan akan meluncurkan fitur baru yang akan memberikan data terperinci kepada pengemudi tentang gaji dan tarif komisi mereka.

Lihat juga:Didi memberikan rincian struktur pendapatan untuk mengakhiri rumor bahwa komisi terlalu tinggi

Menurut prospektus Didi, perusahaan ini memiliki lebih dari 493 juta pengguna aktif tahunan dan rata-rata 41 juta transaksi harian selama 12 bulan yang berakhir 31 Maret.

Didi mengatakan bahwa ia berencana untuk menggunakan hasil yang dikumpulkan oleh IPO untuk memperluas kehadirannya di pasar luar negeri, mengembangkan kemampuan teknologi dan meluncurkan produk baru.

Perusahaan ini telah beroperasi di hampir 4.000 kota di 15 negara sejak memulai ekspansi global pada 2018.BloombergDidi akan memulai debutnya di Eropa Barat paling cepat tahun ini, kata laporan tersebut. Saat ini, sekitar 12% pengguna aktif tahunannya berasal dari luar China.

Didi telah membangun bisnis self-driving sejak 2016 dan saat ini mengoperasikan tim lebih dari 500 karyawan dan armada lebih dari 100 kendaraan tanpa pengemudi. Didi pada April mengumumkan telah menandatangani perjanjian dengan produsen mobil Volvo untuk mengembangkan mobil swakemudi untuk armada robotaxi. Sejumlah media dalam negeri sebelumnyaTelah dilaporkanDidi diperkirakan akan mendirikan anak perusahaan manufaktur mobil listriknya sendiri untuk bergabung dengan raksasa teknologi China seperti Xiaomi, Baidu dan Alibaba untuk mengambil bagian dari pasar mobil listrik China yang luas dan berkembang pesat.

Perusahaan yang berbasis di Beijing juga telah banyak berinvestasi dalam bisnis pembelian kelompok komunitas. Melalui pembelian grup komunitas, konsumen dapat memperoleh diskon melalui pembelian grup dan mengirimkan barang ke komunitas mereka, bersaing dengan Alibaba dan Meituan untuk merebut bagian yang lebih besar dari salah satu area pertumbuhan e-commerce paling populer di Tiongkok. CEO Didi Cheng Wei mengatakan pada November tahun lalu bahwa investasi perusahaan dalam integritas platform pembelian grup komunitas Didi “tidak akan dibatasi”, dan perusahaan akan” melakukan yang terbaik untuk menjadi yang pertama di pasar”, situs web berita teknologiPerjanjianLaporkan.

Perusahaan berencana untuk mendaftarkan saham depositari Amerika di bawah kode saham “Didi”, tetapi belum menyelesaikan pertukaran. Pemberkasan Didi dilakukan atas nama nama resminya, Xiao Oranye Quick. Goldman Sachs, Morgan Stanley dan J.P. Morgan akan bertindak sebagai penjamin emisi untuk kesepakatan tersebut.