Raksasa pendidikan online yang didukung Alibaba Zuoyebang telah menyusut di bawah kendali pengetatan kebijakan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source:pxhere)

Perusahaan Pendidikan Online SasaebangMenurut laporanMereka bahkan memotong seluruh sektor karena tekanan China pada industri. Selama resesi komersial ini, industri mungkin menghadapi gelombang PHK terbesar.

Regulasi ketat telah menghantui industri pendidikan online tahun ini. Pada awal Mei, dua perusahaan pendidikan online terbesar di China, Zuoyebang dan Yuanfudao, didenda 2,5 juta yuan karena dituduh melakukan iklan palsu dan harga yang tidak jelas. Bulan ini, regulator mendenda 15 perusahaan lain dengan alasan yang sama.

Zuo Yebang menjawab bahwa PHK adalah keputusan bisnis normal, dan perusahaan masih merekrut dosen dan posisi lainnya. Pada Desember tahun lalu, perusahaan mengumpulkan lebih dari $1,6 miliar dari investor seperti Alibaba, Tiger Global dan Sequoia Capital.

Ketika sekolah ditutup selama COVID, industri pendidikan online menyambut peluang yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pusat Informasi Jaringan Internet ChinaEKSPERIMENTALHingga Juni 2020, pengguna pendidikan online secara nasional mencapai 380 juta atau 40,5 persen dari total pengguna internet. Yang satu iniLaporanIni menunjukkan bahwa ada 111 acara penggalangan dana pada tahun 2020 saja, dengan jumlah total lebih dari 50 miliar yuan, melebihi jumlah empat tahun terakhir.

Namun, media pemerintah China mengatakanKritikPerusahaan-perusahaan ini mungkin tidak mematuhi prinsip-prinsip pendidikan, dan iklan menimbulkan kecemasan bagi orang tua yang merasa bahwa setiap anak perlu berpartisipasi dalam kegiatan ini.

Lihat juga:Regulator pasar denda raksasa konseling online Zuoyebang dan Yuanfudao menyesatkan konsumen

Kementerian Pendidikan mengatakan pada bulan Maret bahwa konseling setelah sekolah memberi tekanan pada siswa TK hingga kelas 12 (K12) dan menghambat pendidikan publik, danTelah dipesanPerusahaan perlu mengurangi layanan bimbingan belajar yang berlebihan.

Menghadapi peraturan yang diperketat, bisnis pendidikan online TikTok memutar kemudi bisnis pendidikan online-nya yang bertujuan mengembangkan penggunaan big data dan AI dalam pendidikan serta menjual layanannya ke sekolah-sekolah umum.

Liu Lin, presiden Asosiasi Pendidikan Swasta Tiongkok,Telah ditunjukkan bahwaPembangunan lembaga pendidikan K12 diyakini akan merasakan sakitnya regulasi kebijakan. Sejumlah besar investasi yang berfokus pada K12 akan mengalir ke sektor pendidikan online lainnya, mengubah lanskap seluruh industri.