Raksasa taksi Didi Chuxing akan memberi pengemudi jadwal berbayar untuk meningkatkan transparansi

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Didi Chuxing has been facing complaints about the platform’s pricing and distribution mechanisms. (Source: Didi Chuxing)

Perusahaan mobil CinaDidi ChuxingDi tengah kekhawatiran resmi tentang mekanisme penetapan harga platform dan tuduhan tingkat komisi yang tidak adil, perusahaan mendorong komitmennya untuk meningkatkan transparansi, terutama dalam hal kompensasi pengemudi.

Sun Wei, CEO bisnis taksi Didi dan ketua komite pengemudi, mengatakan dalam sebuah surat terbuka kepada pengemudi platform bahwa perusahaan akan memperkenalkan fitur baru untuk memberikan pengemudi dengan data terperinci tentang tingkat kompensasi dan komisi.

Mulai Juli, semua pengemudi Didi dapat mengakses dan melihat tiga set angka: proporsi pendapatan yang diperoleh setiap perjalanan selama seminggu terakhir; Rasio rata-rata pendapatan yang diperoleh dari semua pesanan selama tujuh hari terakhir; Dan persentase rata-rata pendapatan yang diperoleh dari semua pesanan pada hari terakhir.

Sun juga mengakui bahwa upaya terakhir Didi pada awal Mei adalah melaluiMengungkap mekanisme pendapatannya untuk pertama kalinyaRincian biaya rata-rata pada tahun 2020 belum mendapatkan kembali kepercayaan pengemudi.

Menurut perusahaan, pengemudi menerima 79,1% dari biaya yang dibayarkan oleh penumpang, dan sisanya digunakan untuk subsidi penumpang, biaya operasi perusahaan dan pajak. Dari seluruh pesanan, 2,7 persen “kasus ekstrem” adalah Didi menerima 30 persen dari total biaya perjalanan.

Dalam suratnya, Sun menekankan bahwa angka tersebut telah diturunkan menjadi 0,03 persen sejak 7 Mei.

“Kami akan melakukan yang terbaik untuk menjaga angka ini sampai benar-benar dihilangkan,” kata eksekutif itu, menambahkan bahwa platform menyambut pengemudi untuk melaporkan situasi seperti itu.

Didi Chuxing adalah salah satu dari 10 platform ride-hailing yang dipanggil oleh regulator Tiongkok, termasuk Kementerian Perhubungan dan Administrasi Dunia Maya China, pada 14 Mei lalu, terkait tarif komisi yang terlalu tinggi, penetapan harga yang tidak adil, dan pelanggaran lainnya.

Regulator mewajibkan platform, termasuk Meituan, Amap, Fire Lala, dan taksi pembelian cepat, untuk mengambil langkah segera untuk memberi tahu pengemudi tentang komisi dan biaya agen secara tepat waktu, dan untuk meningkatkan mekanisme penetapan harga dan distribusi. Perusahaan-perusahaan ini juga telah diperintahkan untuk memperbaiki pelanggaran hak-hak pekerja dan menghindari lembur.

Bulan lalu, Reuters melaporkan bahwa Didi yang berbasis di Beijing telah secara diam-diam mengajukan permohonan kepada Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) untuk penawaran umum perdana yang dipimpin oleh Goldman Sachs dan Morgan Stanley. Perusahaan itu bisa memiliki valuasi hingga 70 miliar hingga 100 miliar dolar AS, kata beberapa sumber kepada Reuters.

Lihat juga:Pabrikan mobil Cina GAC Group dan Didi Chuxing akan bersama-sama mengembangkan kendaraan listrik otonom

Sejak didirikan di China sembilan tahun lalu, platform ini telah mengakumulasi lebih dari 550 juta pengguna dan 31 juta pengemudi. Ini juga beroperasi di 14 pasar luar negeri, termasuk Australia, Jepang, Amerika Latin, Meksiko dan Rusia.