Raksasa teknologi China Tencent meluncurkan platform video baru untuk menarik konsumen yang lebih tua dan pedesaan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

tencent
(Source: Reuters)

Raksasa teknologi China Tencent meluncurkan platform video baru yang disebut “Chip Dodo” untuk memberikan insentif bagi pengguna yang menonton video, dengan tujuan untuk terus memperluas jangkauan di antara orang tua dan penduduk pedesaan. Aplikasi tersebut diunduh lebih dari 96.000 kali di Xiaomi App Store, demikian hasil pengecekan pada Kamis.

Ada banyak film, yang secara harfiah berarti “banyak video” dalam bahasa Cina, dan menyediakan puluhan ribu film klasik dan drama televisi kepada pengguna secara gratis, seperti drama pengadilan “Pearl Princess” “Kangxi Dynasty”, drama nyata” Country Love “dan drama sejarah” Romance of the Three Kingdoms “-yang semuanya membutuhkan keanggotaan untuk ditonton di video Tencent.

Film-film populer dan pertunjukan langsung hanya menyumbang sebagian kecil dari banyak perpustakaan video, menunjukkan bahwa target audiens mereka terutama adalah orang tua dan penduduk pedesaan, serta orang-orang muda yang nostalgia pada 1990-an. Survei QuestMobile menunjukkan bahwa lebih dari 100 juta konsumen di China yang berusia di atas 50 tahun menggunakan internet mobile dan menghabiskan rata-rata 136 jam per bulan untuk perangkat pintar.

Pengguna berbayar adalah strategi yang semakin umum bagi perusahaan Internet untuk dengan cepat memperluas basis pengguna mereka. Menurut laporan sebelumnya oleh Beijing Daily dan media lain, banyak aplikasi mencoba memikat pengguna setengah baya dan lanjut usia untuk menelusuri halaman mereka dengan memberikan hadiah uang tunai.

(Sumber: Chido Todo)

Setiap hari, 3.600 koin ditutup dengan nilai total 0,2 yuan. Pengguna dapat memperoleh 60 koin per menit, yang bisa sangat menarik bagi mereka yang memiliki waktu luang. Pengguna dapat menonton video dalam mode landscape tanpa terganggu oleh rekomendasi, poster kecil, dan iklan.

Perlu juga dicatat bahwa pertumbuhan aplikasi video pendek ultra-cepat seperti berceloteh dan speedhand merupakan ancaman bagi Tencent Video.

Laporan pendapatan Tencent Holdings 2020 menunjukkan bahwa jumlah pengguna video berbayar Tencent telah mencapai 123 juta. Namun, laporan pendapatannya untuk tahun ini menunjukkan bahwa Tencent Video kehilangan hampir 3 miliar yuan ($465 juta), analis mencatat, mungkin karena biayanya yang tinggi, model operasi tunggal, kehilangan anggota dan konten berkualitas rendah asli.

Banyak film dapat dianggap sebagai versi ultra-cepat dari video Tencent. Dengan menghapus modul yang tidak perlu, aplikasi ini cocok untuk orang yang tidak menuntut konfigurasi ponsel dan mengejar antarmuka pengguna yang sederhana.

Lihat juga:ByteDance mengatakan dianggap sebagai IPO berceloteh di Hong Kong atau New York, meningkatkan penilaian menjadi hampir $400 miliar

Netizen Cina akrab dengan strategi menarik lebih banyak pengguna melalui hadiah, dan mereka bertanya-tanya apakah layanan ini juga akan membebankan biaya keanggotaan di masa depan.