Rantai bubble tea Nayuki disetujui untuk penawaran umum perdana Hong Kong senilai $500 juta

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Nayuki)

Pada hari Minggu, rantai teh susu mutiara berkualitas tinggi Na Ying Holdings melewati audiensi penawaran umum perdana (IPO) di Bursa Efek Hong Kong, membuka jalan bagi perusahaan untuk menjadi merek minuman kelas atas China pertama yang diperdagangkan secara publik.

Menurut IFR Asia, Nayuki mengajukan permohonan untuk listing di Hong Kong pada malam Tahun Baru Imlek, berusaha untuk mengumpulkan dana hingga $500 juta. Dengan JP Morgan Chase, China Merchants International dan Huatai Financial sebagai sponsor bersama, perusahaan akan meluncurkan roadshow minggu depan.

Menurut yangProspektusPendapatan Nayuki hampir tiga kali lipat, dari 1,09 miliar yuan (170,28 juta dolar AS) pada 2018 menjadi 3,06 miliar yuan (478,32 juta dolar AS) pada 2020. Laba bersih perusahaan tahun lalu adalah RMB 16,64 juta ($2,6 juta) dan saat ini mengklaim memiliki basis pelanggan hampir 35 juta anggota. Hampir 70% pesanan dilakukan secara online, sementara70%Konsumen perusahaan ini adalah generasi Z dan milenial.

Lihat juga:Rantai bubble tea asal China, Nayuki’s Tea rilis buku putih kebiasaan ‘minum’ generasi milenial 2020

Perusahaan unicorn bubble tea ini berniat memanfaatkan pendapatan IPO untuk lebih memperluas jaringan kedai teh, operasi digital, dan meningkatkan kemampuan rantai pasokanTelah dilaporkan.

Nayuki, yang terkenal dengan teh buah yang menyegarkan, bubble tea berbusa dan makanan panggang yang chic, saat ini memiliki 556 toko di China daratan, Hong Kong, Singapura, Jepang, dan Amerika Serikat. Perusahaan ini berencana untuk membuka 300 toko baru pada 2021 dan 350 toko baru di kota-kota kelas atas China tahun depan, sekitar 70 persen di antaranya adalah toko “Nayuki Pro”-kedai teh mewah baru yang diluncurkan November lalu. Tidak seperti Toko Nayuki sebelumnya, Toko Nayuki Pro, yang sebagian besar terletak di kawasan bisnis padat penduduk, menawarkan minuman teh baru dan makanan yang dipanggang untuk menyegarkan para komuter.

Didirikan pada 2015, Nayuki didirikan oleh pasangan pengusaha dengan istri Peng Xin dan suami Zhao Lin, yang fokus menyasar konsumen adalah wanita profesional muda yang getol dengan produk teh susu. Kata PattenWawancaraPengusaha Cina mengatakan di media domestik bahwa tujuannya adalah untuk memenuhi kebutuhan wanita urban modern dengan menggunakan bahan-bahan sehat dan merancang kedai teh merek sebagai ruang sosial.

Berdasarkan laporan konsultan industri China Insights, perusahaan yang berbasis di Shenzhen itu menduduki peringkat kedua dalam rantai kedai teh kelas atas China dengan pangsa pasar 17,7 persen, setelah HeyTea, yang memiliki pangsa pasar 25,5 persen dan valuasi 2,5 miliar dolar AS. Nayuki, yang nilainya mendekati 2 miliar dolar AS setelah menyelesaikan putaran pembiayaan terakhir Desember lalu, menarik investor termasuk Yunfeng Capital milik Jack MaTelah dilaporkan.

Menurut sebuah laporan yang dirilis oleh perusahaan distribusi makanan Alibaba, Ele.Me, pasar minuman teh Cina dua kali lebih besar dari pasar kopi Cina. Pada 2020, total pasar minuman teh China mencapai 442 miliar yuan (69,04 miliar dolar AS).