Regulator mempertimbangkan untuk meningkatkan ambang batas bagi perusahaan teknologi untuk IPO Shanghai Star Board

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: The Shanghai Stock Exchange)

Orang-orang yang akrab dengan masalah ini mengatakan bahwa perusahaan yang bersiap untuk melakukan penawaran umum perdana di Shanghai Star Board yang berfokus pada teknologi mungkin akan segera menghadapi peraturan yang lebih ketat yang mengharuskan mereka untuk membuktikan kualifikasi teknologi mereka, menetapkan ambang batas yang lebih tinggi untuk penawaran umum perdana.

  Mengatakan bahwa Komisi Regulasi Sekuritas China (CSRC) berencana untuk mengumumkan peraturan baru pada awal April untuk mengurangi risiko keuangan dan mendesak perusahaan untuk mengembangkan teknologi dan inovasi “hard core”Bloomberg  Dan  Reuters  Laporkan. Menurut sumber, untuk meningkatkan kualitas perusahaan yang terdaftar dan melindungi investor, status keuangan perusahaan yang terdaftar akan tunduk pada pengawasan yang lebih ketat.

Pada 2019, Bursa Efek Shanghai memulai sektor teknologi gaya Nasdaq, Kechuang Board, atau “pasar bintang”. Untuk memudahkan perusahaan inovatif memasuki pembiayaan pasar terbuka, dewan memungkinkan IPO registrasi yang disederhanakan, menghilangkan pembatasan ukuran dan penilaian saham, dan memungkinkan harga saham berfluktuasi selama beberapa hari pertama pencatatan. Lingkungan yang menguntungkan secara finansial telah menarik perusahaan untuk berbondong-bondong masuk dan mengumpulkan dana dari investor yang bersemangat untuk saham teknologi. Hingga 9 Maret, total 236 perusahaan terdaftar di dewan direksi dengan total kapitalisasi pasar 3,1 triliun yuan (0,48 triliun dolar AS), demikian Reuters melaporkan.

Lihat juga:Shanghai Stock Exchange menempati urutan pertama dalam jumlah penawaran umum perdana di dunia: Laporan Ernst & Young

Namun, kekhawatiran tentang kualitas perusahaan yang terdaftar meningkat. Shanghai Stock Exchange  Katakan  Bulan lalu, tujuh dari sembilan perusahaan menarik aplikasi IPO mereka, setelah pertukaran mengusulkan inspeksi di tempat terhadap perusahaan-perusahaan ini.

Pengenalan langkah-langkah pengaturan yang lebih ketat oleh Komisi Regulasi Sekuritas China dipandang sebagai solusi untuk volatilitas pasar dan kurangnya tata kelola dewan, yang juga konsisten dengan tindakan keras pemerintah China baru-baru ini terhadap industri teknologi keuangan China. Rencana ANT Group untuk melakukan pencatatan ganda di Hong Kong dan Star Exchange, yang akan menjadi transaksi pencatatan saham terbesar dalam sejarah –setidaknya 34 miliar dolar AS dalam bentuk pembiayaan– tiba-tiba ditunda November lalu setelah regulator China memanggil Jack Ma dan para eksekutif raksasa teknologi finansial lainnya.  

Sumber-sumber di atas mengatakan bahwa meskipun peraturan yang lebih ketat tidak menargetkan industri tertentu, mereka akan meningkatkan kesulitan bagi perusahaan teknologi finansial, termasuk Ant Group, untuk go public karena pertukaran berencana untuk meninjau aplikasi mereka dengan lebih ketat.

PricewaterhouseCoopers pada Januari memperkirakan bahwa setidaknya 150 perusahaan akan mengajukan daftar tahun ini dan akan mengumpulkan lebih dari 210 miliar yuan ($32,3 miliar), dibandingkan dengan 145 perusahaan tahun lalu yang mengumpulkan dana sebesar 222,6 miliar yuan ($34,3 miliar). Menurut sumber, dengan meningkatnya pengawasan, beberapa perusahaan mungkin perlu membatalkan rencana IPO untuk GEM, yang didominasi oleh saham teknologi.Beberapa perusahaan mungkin beralih ke GEM Shenzhen.

Jingdong Technology, anak perusahaan raksasa e-commerce China Jingdong Financial, juga dapat menarik permohonannya untuk listing di Star Board dengan alasan bahwa “lingkungan bisnis sedang berubah”, setelah otoritas China memerintahkan penghentian penjualan saham berat Ant Group;South China Morning Post  Yang dilaporkan awal pekan ini.