Regulator Tiongkok menindak aplikasi yang mengumpulkan data pribadi secara berlebihan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Popular “mini-programs”, found on ubiquitous platforms like Wechat and Alipay, often require users to divulge personal information to use the service. (Source: KrASIA)

Koalisi empat regulator China minggu ini mengeluarkan pedoman yang akan menetapkan lebih banyak pembatasan pada pengumpulan data pengguna individu oleh penyedia layanan digital.

Aturan baru ini khusus untuk aplikasi yang tidak memberikan layanan kepada pengguna sebelum mereka menyetujui permintaan untuk berbagi informasi pribadi yang luas. Praktik umum ini akan menjadi ilegal dalam banyak kasus setelah aturan baru mulai berlaku pada 1 Mei.

Menurut A Pernyataan Senin& nbsp dari China Cyberspace Administration; Mengatakan bahwa aturan yang akan datang akan mengekang pengumpulan data pengguna yang berlebihan dan tidak relevan dengan secara jelas menentukan jenis informasi apa yang dapat diminta oleh layanan tertentu. Berdasarkan kebijakan ini, aplikasi hanya akan diizinkan mengakses informasi yang dianggap penting untuk menjalankan bisnis. Misalnya, lokasi real-time pengguna dapat dibagikan dengan platform taksi, tetapi tidak tersedia untuk layanan keuangan pribadi.

Pengalaman pengguna online di China biasanya dicapai melalui serangkaian platform di mana-mana seperti WeChat dan Alipay, di mana perusahaan lain dapat menjangkau konsumen melalui “mini programs” tanpa perlu mengunduh aplikasi secara terpisah. Sementara hak-hak konsumen dan masalah privasi pribadi menyediakan saluran yang efektif dan nyaman untuk melakukan bisnis, mereka juga menantang pihak berwenang.

Untuk banyak produk online ini, pengguna harus setuju untuk membagikan informasi pribadi mereka sebelum mengakses layanan. Selain masalah privasi, masalah lain termasuk penyebaran data untuk iklan bertarget yang mengganggu dan perilaku anti-persaingan.

Meskipun pengumuman itu memperluas ruang lingkup peraturan masalah ini ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, pihak berwenang belum mengungkapkan rincian penting dari penegakan atau hukuman yang melanggar aturan.

Pakar industri memperkirakan bahwa peraturan China tentang privasi data akan menjadi lebih jelas karena regulator China mengejar ketinggalan dengan serangkaian produk dan layanan baru yang muncul di era digital. Upaya serupa dilakukan di luar China, terutama ketika Uni Eropa menerapkan kebijakan regulasi perlindungan data universal yang mengamuk pada 2018, menetapkan standar multinasional baru untuk melindungi data privasi pengguna.

Selain memajukan regulasi pengumpulan dan penggunaan data pengguna digital, pernyataan minggu ini juga dapat dilihat sebagai bagian dari inisiatif yang lebih luas oleh pemerintah China untuk memperluas pengaruhnya di industri teknologi yang sedang berkembang di negara tersebut.

Lihat juga:Lima platform pembelian kelompok China didenda 6,5 juta yuan ($1 juta) karena harga yang tidak tepat

Awal bulan ini, regulator antimonopoli mengumumkan  Gelombang denda terbaru  Tarif dikenakan pada beberapa perusahaan teknologi domestik terkemuka, termasuk Tencent dan Baidu. Pada November tahun lalu, departemen terkait memveto rencana Alibaba untuk mendaftar di Bursa Efek Shanghai dan Bursa Efek Hong Kong, yang akan menjadi salah satu penawaran umum perdana terbesar dalam sejarah.

Ketika industri teknologi dalam negeri Tiongkok terus berkembang, regulator Tiongkok akan menghadapi tantangan yang sulit untuk memastikan keselamatan dan perilaku etis dari beberapa perusahaan yang telah menjadi yang paling kuat dan ikonik di dunia.