Rookie Alibaba berencana untuk membuka lebih dari 800 penerbangan kargo ke dan dari Hainan dan seluruh dunia

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Source: Payload Asia

Rookie, anak perusahaan logistik raksasa e-commerce Alibaba, mengumumkan pada Jumat bahwa mereka akan membuka lebih dari 800 penerbangan kargo internasional yang menghubungkan Pulau Hainan China dengan negara-negara seperti Jepang, Korea Selatan, Australia, Selandia Baru dan Eropa pada akhir 2021, sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk memenuhi permintaan domestik yang terus meningkat akan barang-barang mewah.

Perusahaan ini juga mengumumkan rencana strategis untuk menerapkan teknologi rantai pasokan cerdas global di Hainan, yang telah menjadi pelabuhan perdagangan bebas karena kebijakan pajak yang longgar. Langkah-langkah lain termasuk pembangunan gudang pintar terbesar di pulau itu, dilengkapi dengan lebih dari 100 robot AGV; Mengembangkan sistem logistik digital untuk mengurangi waktu pemrosesan dari 3 menit menjadi 70 detik; Menyediakan layanan logistik rantai penuh untuk toko bebas bea lokal Global Quality Plaza; Dalam tiga tahun ke depan, area gudang di daerah berikat pulau itu akan diperluas menjadi 150.000 meter persegi.

“Smart Logistics dan Supply Chain akan terus memainkan peran instrumental dan fundamental dalam memfasilitasi perdagangan global dan e-commerce,” kata James Zhao, General Manager Rookie Global Supply Chain, dalam sebuah pernyataan. “Meminjam kemampuan rantai pasokan cerdas global Rookie, kami bertujuan untuk menyediakan jaringan logistik yang stabil dan efisien di seluruh Greater Bay Area, Hainan, dan Asia Tenggara.”

Bulan lalu, pemula mulai mengoperasikan penerbangan kargo harian antara Singapura dan Hainan untuk mengirimkan barang-barang mewah bebas bea karena pembatasan perjalanan terkait COVID telah menjebak konsumen China di daratan.

Menurut aLaporanPerusahaan konsultan Bain mengatakan bahwa pasar barang mewah global menyusut 23% pada tahun 2020, tetapi konsumsi barang mewah China naik 48%. Pangsa pasar barang mewah global negara itu telah tumbuh dari 11 persen pada 2019 menjadi 20 persen pada 2020.

Perusahaan konsultan ini juga memperkirakan bahwa pada tahun 2025, China diperkirakan akan menjadi pasar mewah terbesar di dunia, dan saluran e-commerce seperti Tmall milik Alibaba akan terus memimpin pertumbuhan online. Laporan tersebut menunjukkan bahwa penetrasi online barang-barang mewah di China meningkat dari 13 persen pada 2019 menjadi 23 persen pada 2020.

Untuk mempromosikan konsumsi domestik, pemerintah Cina tahun lalu melipatgandakan konsumsi tahunan barang bebas bea di Hainan menjadi 100.000 yuan ($1.540) dan membatalkan batas atas 8.000 yuan ($1.232) untuk satu item. Ini juga memperluas kategori produk bebas pajak dari 38 menjadi 45.

Lihat juga:Rookie Alibaba meluncurkan rute Singapura-Hainan untuk memenuhi permintaan mewah China yang terus meningkat

Tiga lisensi dikeluarkan hanya dalam satu tahun, yang memungkinkan pemain ritel baru untuk melompat ke pasar dan mengoperasikan toko bebas bea di pulau itu, dibandingkan dengan hanya tujuh lisensi yang dikeluarkan sejak 1980-an. Stimulus ini menjadikan destinasi wisata tropis ini sebagai surga belanja. Pada tahun 2020, penjualan toko bebas bea di Hainan mencapai 32,7 miliar yuan (5 miliar dolar AS), naik 127% YoY.