Sepuluh perusahaan teknologi China didenda karena melanggar undang-undang anti-monopoli

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Reuters)

Menurut pernyataan dari Administrasi Negara Pengawasan Pasar (SAMR) Jumat lalu, 10 perusahaan telah didenda karena pelanggaran dalam transaksi M&A sebelumnya. Di antaranya adalah raksasa teknologi terbesar di China seperti Baidu, Tencent dan Didi Chuxing.

Setiap perusahaan didenda 500.000 yuan ($77.000)-jumlah yang tampaknya kecil relatif terhadap ukuran perusahaan-perusahaan ini, tetapi itu adalah hukuman terbesar yang diizinkan oleh undang-undang yang relevan. Langkah ini menandai tekad Beijing untuk memperkuat kontrol atas industri teknologi China yang berkembang pesat dan sejalan dengan Agenda 2021, regulator antimonopoli tertinggi China.

Raksasa media sosial Tencent, misalnya, didenda karena mengakuisisi perusahaan pendidikan online Yuanfukushima. Perusahaan mesin pencari Baidu juga didenda karena kesepakatan akuisisi dengan Ainemo, startup perangkat keras yang mengkhususkan diri dalam robot rumahan. Di sisi lain, Liangzi Yuedong Technology yang didukung aplikasi taksi Didi Chuxing dan ByteDance didenda karena mendirikan usaha patungan dengan lembaga keuangan Softbank dan perusahaan media Shanghai Oriental Press. Semua transaksi ditemukan melanggar undang-undang antimonopoli karena tidak disetujui sebelum transaksi berlangsung. Namun pernyataan itu menambahkan bahwa transaksi ini tidak diidentifikasi sebagai perilaku anti-persaingan.

Lihat juga:Investasi Alibaba, sastra Tiongkok, dan sarang lebah didenda 1,5 juta yuan karena pelanggaran anti-monopoli

Regulator keuangan top China telah mengirimkan sinyal serupa sejak menindak perusahaan teknologi finansial Ant Financial Service pada Oktober tahun lalu. Dengan memblokir kesepakatan ini, yang bisa menjadi IPO terbesar di dunia, para pejabat Beijing telah menunjukkan tekad mereka untuk mengekang kekuatan pasar perusahaan teknologi besar China. Dalam sebuah wawancara dengan Kantor Berita Xinhua pada Januari, Zhang Gong, kepala SAMR, mengatakan bahwa regulator akan meningkatkan upaya untuk “mencegah ekspansi modal yang tidak teratur.”

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Jumat, Tencent mengatakan akan “terus beradaptasi dengan perubahan dalam lingkungan peraturan dan akan berusaha untuk memastikan kepatuhan penuh.” Perusahaan lain tidak menanggapi keputusan SAMR.