Setelah Alibaba, Cina memperluas penumpasan ilmiah dan teknologi berskala besar dengan meluncurkan penyelidikan anti-monopoli terhadap kelompok AS.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Visual China)

Pemerintah Cina mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah meluncurkan penyelidikan anti-monopoli terhadap raksasa takeaway makanan Meituan untuk memperkuat tindakannya yang bertujuan mengendalikan kekuatan kelompok teknologi domestik besar.

Administrasi Negara Pengawasan Pasar dan Administrasi melakukan penyelidikan, setelah laporan bahwa kelompok AS diduga memonopoli perilaku, termasuk memaksa pedagang untuk menggunakan layanan mereka secara eksklusif-ini disebut “dua pilihan” di daerah setempat.PernyataanDiposting di situs web regulator.

Meituan, perusahaan Internet terbesar ketiga di China, mengatakan dalam sebuah pernyataanPernyataanPerusahaan akan secara aktif bekerja sama dengan regulator untuk melipatgandakan upayanya untuk mematuhi aturan, menambahkan bahwa bisnisnya akan beroperasi secara normal selama periode ini.

Raksasa distribusi makanan ini adalah target terbaru pemerintah China untuk meningkatkan upaya antimonopoli terhadap raksasa teknologi China. Situasi ini berkembang lebih lanjut setelah pemerintah Cina tiba-tiba menghentikan IPO Ant Group senilai $34,5 miliar pada November tahun lalu. Awal bulan ini, regulator menjatuhkan denda rekor 2,8 miliar dolar AS kepada Alibaba karena perilaku anti-kompetitifnya, meminta anak perusahaan fintech mereka, Ant Group, untuk tunduk pada peraturan bank sentral dan memerintahkan 34 perusahaan internet utama China, termasuk Meituan, untuk secara terbuka berkomitmen untuk mematuhi peraturan anti-monopoli.

Menurut undang-undang anti-monopoli China, jika regulator menentukan bahwa kelompok AS melanggar peraturan, kelompok AS dapat menghadapi hukuman hingga 10% dari omset tahunannya. Perusahaan ini membukukan pendapatan sebesar 114,8 miliar yuan (17,7 miliar dolar AS) pada 2020. Alibaba menerima denda 2,8 juta dolar AS atau sekitar 4 persen dari pendapatan perusahaan pada 2019.

Lihat juga:Baidu, ByteDance dan JD.com berjanji untuk mematuhi aturan antimonopoli setelah regulator meminta kepatuhan dengan kasus Alibaba

Saham Meituan yang terdaftar di Hong Kong naik 2,62 persen menjadi 313 dolar Hong Kong (40,3 dolar AS) pada Selasa, setelah analis memperkirakan bahwa perusahaan itu mungkin hanya perlu membayar denda 4,6 miliar yuan (709,1 juta dolar AS) berdasarkan kasus Alibaba. “Kami memperkirakan dampak terbatas pada bisnis Meituan,” tulis analis Nomura Securities Thomas Shen dan Jialong Shi dalam laporan penelitian, Senin.

Selain pengiriman makanan, bisnis Meituan juga mencakup ulasan restoran, pemesanan hotel, dan pembelian grup komunitas, yang memungkinkan pembeli yang tinggal di lingkungan yang sama untuk mendapatkan diskon melalui pembelian massal, yang saat ini merupakan area e-commerce paling populer di Cina. Pada bulan Maret tahun ini, platform pembelian kelompok komunitas Meituan, Meituan Select, didenda 1,5 juta yuan ($232.000) oleh regulator karena dugaan dumping harga dan penipuan.