Setelah dua putaran pembiayaan, penilaian teknologi wijen hitam melebihi 10 miliar, dan Xiaomi memimpin investasi.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Black Sesame Technologies
(Source: Black Sesame Technologies)

Black Sesame Technology, juga dikenal sebagai BST.AI, adalah perusahaan teknologi tinggi yang didedikasikan untuk pengembangan chip dan platform komputasi mengemudi otomatis. Rabu,Mengumumkan penyelesaian dua putaran pembiayaanYakni, pembiayaan Roda Strategis dan Roda C.

Bst.ai mengatakan setelah Roda Strategis dan Roda C, yang kini memiliki valuasi mendekati US $2 miliar, kini telah resmi menjadi “Unicorn”.

Dua putaran pembiayaan digunakan untuk R&D, rekrutmen, perluasan pasar, dan komersialisasi platform autopilot generasi berikutnya, berkinerja tinggi, yang dipimpin komputer.

Menurut laporan itu, putaran strategis investor termasuk Hubei Xiaomi Changjiang Industrial Investment Fund Management Co, Ltd dan Fuerkexue Automotive Electronics Co, Ltd.  

Round C juga dipimpin oleh Hubei Xiaomi Changjiang Industrial Investment Fund, dengan investor terkemuka termasuk Wingke Technology, SummitView Capital, FutureX Capital dan lainnya.

Perusahaan ini didirikan pada tahun 2016 dan menyelesaikan putaran pendanaan A dari Northern Light Venture Capital di tahun yang sama. Kemudian pada 2018, perusahaan menyelesaikan putaran pembiayaan lainnya, kali ini dalam putaran A+ senilai hampir 100 juta yuan (15,464 juta dolar AS).

Pada Agustus 2019, BST.ai merilis Huashan No. 1 A500, chip penggerak pintar kelas vehicle gauge pertama di China, yang dapat mengirimkan 0-10 Tops/s.

Kurang dari setahun kemudian, perusahaan meluncurkan chip generasi kedua Huashan No. 1 A1000, yang memiliki daya komputasi lebih tinggi, mencapai 116 Tops/s. Ini adalah chip pertama di China yang dapat mendukung L2+ autopilot.

Lihat juga:Bagaimana ekspor mobil China menghindari dampak kekurangan chip global? Biro Statistik Nasional merespons

Putaran pembiayaan terbaru ini menandai pertama kalinya Xiaomi memasuki segmen chip inti hulu di sektor produksi otomotif setelah mengumumkan akan membangun mobil listrik sendiri.

Pada 30 Maret tahun ini, Xiaomi mengumumkan bahwa mereka akan memasuki bisnis kendaraan listrik pintar, dengan investasi awal lebih dari 10 miliar yuan dan 10 miliar dolar AS dalam sepuluh tahun ke depan.