Setelah pertemuan Tianzhou-Tianhe yang sukses, Cina akan mengirim tiga astronot ke stasiun ruang angkasa pada bulan Juni.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Xinhua News Agency)

Pesawat ruang angkasa kargo China Tianzhou-2 berhasil merapat dengan Tianhe, kabin utama stasiun ruang angkasa, pada Minggu, membuka jalan bagi tiga astronot untuk naik ke stasiun ruang angkasa pada Juni, menurut media pemerintah China.

Dalam sebuah wawancara dengan CCTV, Yang Liwei, pelancong ruang angkasa pertama China, mengkonfirmasi bahwa tiga astronot akan lepas landas bulan depan untuk melakukan misi tiga bulan di stasiun ruang angkasa baru China. Kemudian pada hari itu, Tianzhou-2 yang sepenuhnya otomatis diluncurkan dengan pasokan dan bahan bakar.

Roket Long March 7 yang membawa Tianzhou-2 diluncurkan dari Pusat Peluncuran Antariksa Wenchang di Hainan pada Sabtu pukul 20.55 waktu Beijing, kata Xinhua mengutip laporan badan antariksa berawak China. Pesawat ruang angkasa membawa 6,8 ton kargo, termasuk makanan, pakaian luar angkasa, peralatan laboratorium astronot dan propelan stasiun ruang angkasa, dan merapat dengan Tianhe, kabin utama stasiun ruang angkasa, pada pukul 5:01 pagi pada hari Minggu.

Kantor Berita Xinhua mengatakan peluncuran itu menandai pertama kalinya sistem transportasi kargo Stasiun Luar Angkasa China mulai digunakan.

Diluncurkan ke orbit pada 29 April, Tianhe adalah bagian pertama dari stasiun ruang angkasa permanen China, Tiangong, yang masih dalam pembangunan dan akan beroperasi penuh dengan total 11 misi pada akhir tahun depan.

Lihat juga:Kabin inti stasiun ruang angkasa permanen pertama China diluncurkan ke orbit

Ketiga “angkasawan” itu-merujuk pada pelancong antariksa China-akan dimasukkan ke orbit oleh pesawat ruang angkasa Shenzhou 12 bersama dengan dua ton propelan pada suatu waktu pada Juni.

Yang Jiechi, yang saat ini menjabat sebagai wakil kepala perancang proyek luar angkasa berawak China, menambahkan bahwa para astronot akan dipilih dari dua astronot pertama dalam proyek tersebut. Mereka akan berlatih spacewalking dan melakukan perbaikan, pemeliharaan, dan berbagai operasi ilmiah selama mereka tinggal di stasiun ruang angkasa.

Ketika ditanya apakah akan ada wanita di kru, Yang berkata: “Kami tidak memiliki wanita di Shenzhou 12, tetapi akan ada wanita di semua misi nanti.”

Tahun depan, Cina akan meluncurkan dua kabin inti lainnya-“Tian Tian” dan “Dream Tian”-untuk menyelesaikan stasiun ruang angkasa tiga kabin “Tiangong”.

Tiangong, stasiun luar angkasa pertama China yang dikembangkan sendiri, akan bersaing dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), yang didukung oleh negara-negara termasuk Amerika Serikat, Kanada, Jepang dan Rusia. Beijing dikeluarkan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional karena undang-undang AS melarang kerja sama antariksa dengan China, dengan alasan kekhawatiran tentang kerahasiaan dan hubungan militer dari proyek China.