Startup self-driving memandangi teknologi untuk mengumpulkan $190 juta dari investor seperti Xiaomi dan Qualcomm.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Zongmu Technology)

Startup sistem mengemudi otonom China, LONDON Technologies, mengumumkan telah mengumpulkan total 190 juta dolar AS dalam rangkaian pembiayaan putaran D-nya, termasuk dana investasi yang didukung Xiaomi.

Saham Lonjakan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa putaran pembiayaan terbaru diselesaikan dalam tiga batch, di mana putaran D3 secara eksklusif dipimpin oleh Dana Industri Xiaomi Changjiang Hubei. Investor lain termasuk Fosun Capital Group, Shanghai Technology Venture Capital (STVC) dan Industrial Bank juga berpartisipasi, serta investor yang kembali seperti Legend Capital, Qualcomm Venture Capital dan Jadex Capital.

Perusahaan itu menambahkan bahwa itu adalah salah satu perusahaan pertama yang berinvestasi setelah Xiaomi mengumumkan masuknya ke industri mobil listrik yang sangat kompetitif pada Maret.

Hubei Xiaomi Changjiang Industry Fund adalah dana 12 miliar yuan yang didirikan pada 2017 oleh Xiaomi, Pemerintah Provinsi Hubei dan Dana Industri Changjiang yang didukung pemerintah untuk mempromosikan ekosistem produk dan layanan raksasa teknologi tersebut.

Longitudinal menambahkan bahwa investasi putaran D1 sebelumnya dipimpin oleh produsen suku cadang mobil Jepang Denso, dengan pemain lain termasuk Liangjiang Capital dari Chongqing, pengembang real estat Huantaihu Group dan Jadex Capital. Seri D2-nya dipimpin bersama oleh Kewei Capital dan Gaoyuan Capital yang berbasis di Shenzhen.

“Teknologi Lonjakan telah membangun kapabilitas yang kuat dari mengemudi berbantuan ke mengemudi otonom, dari mengemudi otonom kecepatan rendah ke solusi mengemudi otonom full-stack, dan memberdayakan OEM (Original Equipment Manufacturers) melalui model bisnis yang fleksibel untuk secara aktif mempromosikan pengembangan berkelanjutan industri swakemudi Tiongkok dan produksi massal sistem swakemudi tingkat tinggi, “kata Pendiri dan CEO Lonjakan, Tang Rui, dalam keterangan tertulisnya.

Lihat juga:Startup autopilot WeRide menyelesaikan putaran C pembiayaan, membuat perusahaan ini bernilai $3,3 miliar

Didirikan pada 2013, Longitudinal adalah penyedia teknologi, layanan, dan produk terkait ADS (Autonomous Driving System) dan ADAS (Advanced Driver Assistance System), termasuk sistem parkir valet otomatis. Perusahaan ini memiliki pusat R&D di luar negeri di Stuttgart, Jerman, dan departemen produksi di Xiamen dan Huzhou.

Perusahaan ini juga bekerja sama dengan sejumlah produsen mobil Cina, termasuk Hongqi Automobile, merek kelas atas Dongfeng Woya, Changan Automobile dan BAIC Group.

Menurut Bloomberg mengutip Tang Jiaxuan, perusahaan yang berbasis di Shanghai sedang mempertimbangkan untuk mendaftar di papan bintang bergaya Nasdaq di Shanghai.

Xiaomi mengumumkan salinan pada 30 MaretRencana $10 miliarPerusahaan ini mencari diversifikasi di luar bidang smartphone dan elektronik konsumen. Langkah ini mengikuti jejak raksasa teknologi dalam negeri seperti Baidu, Alibaba, Tencent dan Huawei memasuki daratan Cina, pasar mobil terbesar di dunia. Perusahaan rintisan lokal termasuk Nio, Sipen dan Li Motors telah bersaing dengan Tesla di arena yang ramai.

Co-founder dan CEO Xiaomi Lei Jun sebelumnya mengatakan bahwa model pertama Xiaomi akan berupa SUV atau sedan yang diperkirakan akan diluncurkan dalam tiga tahun. Dia menambahkan bahwa harga mobil ini mungkin antara 100.000 dan 300.000 yuan ($15.000 hingga $46.000).