Suning meluncurkan “solusi satu atap” untuk merek asing yang ingin memasuki Cina

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Suning International is offering overseas brands a customized solution that will help them draw Chinese consumers. (Source: Suning)

Suning International, anak perusahaan bisnis internasional dari raksasa ritel Cina Suning Group, mengumumkan rencana kerja sama lintas batas baru yang akan bekerja dengan merek asing yang ingin memasuki dan memperluas ekonomi terbesar kedua di dunia.

Dengan rantai pasokan global dan kemampuan digitalnya, Suning International menawarkan “solusi satu atap yang disesuaikan” kepada merek luar negeri untuk membantu mereka menarik konsumen Cina. Sejak Cina memasuki pemulihan cepat normalisasi ekonomi pada paruh kedua tahun lalu, preferensi dan kebiasaan belanja konsumen Cina telah berubah.

“Kami melihat perubahan perilaku pembelian konsumen muda, terutama untuk Gen Z China di era pasca-pandemi, yang benar-benar menarik. Pertama, kami melihat bahwa mereka tertarik pada produk asing yang memiliki nilai jual menarik, cerita merek yang baik dari asal mereka, dan yang paling penting, keterlacakan dan keaslian; Kedua, kami melihat semakin banyak anak muda yang pergi ke platform e-commerce untuk melakukan pembelian, “kata Melody Jia, General Manager Suning International, kepada Pandaily di sela-sela jumpa pers, Jumat, bertepatan dengan China International Consumer Goods Expo di Hainhaikou.

Suning International akan menyediakan solusi perdagangan lintas batas untuk merek asing, termasuk operasi bea cukai dan pergudangan, rantai pasokan global dan layanan logistik, jaringan saluran ritel baru, dan manajemen keuangan terintegrasi.

Selain itu, ia akan menyediakan layanan perencanaan bisnis yang berfokus pada konsultasi strategis lokal dan pemasaran konten-area utama bagi merek luar negeri untuk mengembangkan strategi pasar Cina yang tepat dan mencapai kesuksesan jangka panjang.

“Merek-merek ini mungkin terkenal dan kuno di negara mereka sendiri, tetapi untuk memasuki pasar Cina dan berhasil, diperlukan strategi lokalisasi yang tepat,” kata Jia.

Melody Jia, General Manager Suning International, mengatakan bahwa generasi Z di China telah melakukan belanja yang berbeda. (Sumber: Suning)

“Kami ingin membantu merek-merek global dan produk-produknya sejalan dengan gaya hidup generasi muda, dan kami juga ingin membantu konsumen muda lebih memahami merek-merek ini dan produk-produknya,” kata Jia, menambahkan bahwa perusahaan akan membebaskan lebih banyak ruang rak untuk mitra di luar negeri di gerai fisik Carrefour dan Suning.

Saat ini, nilai barang impor yang dikelola oleh Carrefour China melebihi 400 juta yuan (62 juta yuan). Menurut Chen Shangbin, wakil presiden Departemen Komoditas Carrefour China, jumlah ini diperkirakan akan berlipat ganda tahun ini.

“Kami mengimpor lebih dari 10.000 produk dari 49 negara dan wilayah,” kata Chen kepada Pandaily, menambahkan bahwa merek supermarket menargetkan pembelian besar-besaran di luar negeri untuk menurunkan harga lokal.

Sejauh ini, Suning International telah menandatangani kesepakatan dengan anak perusahaannya, Laox, peritel bebas pajak terbesar di Jepang, agen perdagangan Italia, merek, pemasaran dan penyedia layanan konsultasi Sup’s, dan e-matou, perusahaan rantai pasokan e-commerce lintas batas. Perusahaan mengatakan mereka mengharapkan lebih dari 1.000 merek baru untuk berpartisipasi dalam inisiatif baru ini.

Perusahaan berharap bahwa inisiatif ini akan menjadi mesin untuk mempromosikan kerja sama lintas batas dan mempromosikan Suning International sebagai platform rantai pasokan impor terbesar untuk merek global untuk berakar di Cina.

Hingga saat ini, perusahaan ini telah menjalin kemitraan dengan lebih dari 5.000 perusahaan internasional dan telah meluncurkan lebih dari 1,2 juta produk ke pasar China.

Didirikan pada tahun 1990, Suning Group berkantor pusat di Nanjing dan memiliki dua anak perusahaan yang terdaftar di Cina dan Jepang, dengan lebih dari 300.000 karyawan di seluruh dunia. Ini memiliki bisnis ritel, real estat dan jasa keuangan. …

Lihat juga:Bagaimana raksasa ritel Cina Suning mempromosikan inovasi ritel baru?

Pada Kamis, raksasa ritel itu mengumumkan telah menandatangani perjanjian kerangka kerja dengan dua departemen Komisi Pengawasan Aset dan Administrasi Negara China (SASAC) Provinsi Jiangsu dan Nanjing untuk mengumpulkan dana 20 miliar yuan (3,1 miliar dolar AS).

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Suning, dana pengembangan ritel baru akan mendukung Suning untuk “menyesuaikan dan mengoptimalkan struktur, merevitalisasi aset berkualitas tinggi, mewujudkan transformasi dan pengembangan, dan mempromosikan pengembangan berkualitas tinggi dari industri ritel baru.”

Pameran empat hari produk konsumen dimulai di Hainan pada hari Kamis, dengan lebih dari 1.300 merek global dari 69 negara dan wilayah memamerkan produk-produk kelas atas termasuk suplemen, perhiasan, laptop dan kosmetik.

Acara berskala besar ini adalah yang pertama dari jenisnya dan merupakan langkah kunci dalam rencana pemerintah untuk membangun negara pulau itu menjadi pelabuhan perdagangan bebas pada tahun 2025.

Penyelenggara World Expo, yang diselenggarakan bersama oleh Kementerian Perdagangan Tiongkok dan Pemerintah Provinsi Hainan, mengatakan mereka diperkirakan akan menarik lebih dari 200.000 pengunjung.