Teknologi LinkDoc yang didukung oleh Alibaba Health berlaku untuk IPO AS, memicu gelombang di industri medis online China

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Sohu)

Perusahaan data medis China, LinkDoc Technology, menyerahkan dokumen untuk listing di AS pada Senin, di mana industri medis digital terus tumbuh setelah pandemi COVID-19.

Perusahaan tidak mengungkapkan nilai spesifik dari penerbitannya, tetapi memasukkannyaBerkas kearsipanIni adalah nomor placeholder yang biasanya digunakan untuk menghitung biaya pendaftaran. Namun,BloombergMenurut sumber yang tidak disebutkan namanya, perusahaan dapat mengumpulkan sekitar $500 juta melalui IPO.

Menurut prospektusnya, pendapatan Link Technology pada 2020 mencapai 1,07 miliar dolar AS. Dalam tiga bulan pertama tahun ini, pendapatan perusahaan meningkat 41% YoY, dan kerugian bersih meningkat dari RMB 61,6 juta ($9,62 juta) tahun lalu menjadi RMB 20,7 juta ($21,17 juta). Pada tanggal 31 Maret, perusahaan telah menerima 2,5 juta pasien dan bekerja dengan lebih dari 330 rumah sakit dan 39.000 dokter terdaftar.

Startup yang berbasis di Beijing ini didirikan pada 2014 untuk melayani institusi medis dan perusahaan farmasi di China dengan menyediakan layanan perawatan kesehatan kanker berbasis Big Data dan Artificial Intelligence (AI). Menurut perusahaan konsultan Frost & Sullivan, , yang mengoperasikan infrastruktur digital berbasis data medis presisi terbesar di Amerika Serikat, Termasuk LinkCare, platform perawatan berkelanjutan digital untuk pasien sakit kritis, LinkData, sistem kurasi data medis vertikal yang mendukung AI, dan LinkSolutions, platform solusi sains kehidupan presisi berbasis data yang membantu perusahaan sains kehidupan mempercepat penelitian klinis dan adopsi bukti dunia nyata.

LinkDoc Technology mengatakan dalam pengajuannya bahwa 45 persen dari dana yang dihimpun dari IPO akan digunakan untuk memperkuat kemampuan penelitian dan pengembangan, meningkatkan infrastruktur teknologi, dan merekrut lebih banyak ahli onkologi dan ilmuwan data. Startup ini juga mengatakan bahwa sekitar 15 persen dari hasil IPO akan digunakan untuk memperluas jaringan pusat perawatan pasien dan produk layanannya. Sekitar 25% akan digunakan untuk mencari investasi dan akuisisi strategis potensial, dan 15% akan digunakan untuk tujuan bisnis umum.

September lalu, unicorn AI medis ini mengumpulkan 700 juta dolar AS (sekitar 109,3 juta dolar AS) dalam rangkaian pembiayaan putaran D+ yang dipimpin oleh kelompok investasi perintis China, China Broadband Capital dan Youshan Capital untuk mengembangkan obat anti tumor baru. Alibaba Health, divisi perawatan kesehatan milik Alibaba yang terdaftar di Hong Kong dan memiliki kapitalisasi pasar lebih dari 241 miliar dolar Hong Kong (31 miliar dolar AS) pada awal tahun ini, berinvestasi di LinkDoc untuk bersama-sama menciptakan platform layanan siklus penuh penyakit bagi pasien kanker, demikian China Daily.Laporan.

Raksasa teknologi China telah meningkatkan upaya mereka untuk memasuki industri perawatan kesehatan berbasis internet sejak pandemi COVID-19 mendorong permintaan akan layanan medis online dan tanpa kontak. JD.com Health, unit perawatan kesehatan milik raksasa ritel China, meluncurkan IPO senilai 3,5 miliar dolar AS pada Desember, IPO terbesar di Hong Kong tahun lalu. Mesin pencari dan raksasa AI Baidu adalahMenurut laporanDiskusikan dengan investor untuk mengumpulkan $2 miliar selama tiga tahun untuk mendirikan perusahaan bioteknologi independen. ByteDance, pemilik TikTok, mengakuisisi Ensiklopedia medis online dan platform layanan perawatan kesehatan Backermin Medical pada Mei tahun lalu, dan mulai merekrut tim penemuan obat kecerdasan buatannya pada Desember tahun lalu.

Lihat juga:Jingdong Health Hong Kong dimulai, harga sahamnya naik 75%

Menurut laporan yang dirilis oleh Pusat Informasi Jaringan Internet China, pengguna layanan kesehatan online di China telah mencapai 215 juta per Desember 2020, terhitung 21,7% dari pengguna Internet nasional. Menurut perkiraan Citigroup, pada tahun 2025, penjualan obat online China dapat mencapai RMB 516 miliar ($80,61 miliar). Analis dariUBSDiperkirakan bahwa pasar kesehatan jarak jauh China akan melampaui Amerika Serikat pada tahun 2023 dan melebihi $55 miliar pada tahun 2025.

Dalam aInisiatif kebijakanPada April tahun lalu, Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional China mengeluarkan dokumen yang mendukung pengembangan konsultasi virtual dan penjualan obat-obatan di China. Di Cina, sumber daya medis yang terbatas sering menyebabkan rumah sakit yang penuh sesak dan waktu tunggu yang lama. Layanan telemedicine juga dapat mengisi kesenjangan perkotaan-pedesaan dalam cakupan medis China, karena dokter dan peralatan terbaik terkonsentrasi di rumah sakit tingkat tinggi di kota-kota besar.

LinkDoc Technology berencana untuk mencatatkan saham American Depositary di Nasdaq dengan kode saham “LDOC.” Morgan Stanley, Bank of America Securities dan CICC akan bertindak sebagai penjamin emisi untuk kesepakatan tersebut.