Tencent Music memerintahkan pengabaian lisensi musik online eksklusif untuk memberi manfaat bagi pesaing

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: ACG)

Tencent Music akan menghadapi serangkaian hukuman untuk mempertahankan persaingan pasar di industri streaming audio, demikian diumumkan Administrasi Negara Pengawas Pasar (SAMR) China, Sabtu.

Regulator anti-monopoli memerintahkan Tencent dan afiliasinya untuk melepaskan otorisasi eksklusif musik dalam waktu 30 hari, berhenti menggunakan metode pembayaran royalti seperti biaya prabayar tinggi, dan tidak meminta pemilik hak cipta hulu untuk memberikan kondisi yang lebih baik daripada pesaing tanpa alasan yang dapat dibenarkan.

Tencent juga diperintahkan untuk melaporkan kepada SAMR setiap tahun selama tiga tahun ke depan tentang pemenuhan kewajiban-kewajiban ini, memungkinkan regulator untuk secara ketat memantau pelaksanaannya sesuai dengan hukum. Selain itu, Tencent juga didenda 500.000 yuan (77.000 dolar AS).

Menurut pengumuman SAMR, Tencent dan China Music Corporation masing-masing menguasai pangsa pasar sekitar 30 persen dan 40 persen pada 2016. Tencent telah memperoleh pangsa pasar yang lebih tinggi dengan bergabung dengan pesaing utama dan memiliki lebih dari 80% sumber daya perpustakaan eksklusif.

Ini adalah kasus pertama di mana langkah-langkah hukum diambil untuk memulihkan persaingan pasar sejak penerapan Undang-Undang Anti-Monopoli Tiongkok.

Lihat juga:Pihak berwenang China meningkatkan upaya anti-monopoli, Tencent Music akan melepaskan hak cipta musik eksklusif

Tencent menjawab bahwa mereka akan mempertahankan persaingan yang sehat di pasar, merumuskan langkah-langkah perbaikan dalam periode waktu yang diperlukan, dan menyelesaikan perubahan sesuai dengan persyaratan penalti.

Pada saat yang sama, Netease Cloud Music mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka mendukung keputusan SAMR dan akan beroperasi sesuai dengan hukum dan melarang perilaku harga hak cipta yang tinggi.

Media domestik Leidacj mencatat bahwa Tencent Music Entertainment Group (TME) adalah produk dari penggabungan bisnis musik digital dari China Music Group (CMC) dan Tencent QQ Music pada 2016. TME, perusahaan yang terdaftar di AS pada 2018, memiliki valuasi 18,28 miliar dolar AS per 23 Juli, lebih rendah dari valuasi pada saat pencatatannya.

Di sisi konsumen, Tencent Music memiliki hak cipta eksklusif dari beberapa musisi terkenal Tiongkok. Oleh karena itu, beberapa penikmat musik perlu membayar di beberapa platform untuk mendengar musik favorit mereka.

Di sisi pasar, Tencent Music telah menandatangani perjanjian hak cipta eksklusif dengan tiga perusahaan musik internasional utama, Universal Music, Sony Music dan Warner Music, yang memungkinkan mereka untuk mentransfer konten yang relevan ke platform lain. Karena itu, jika platform musik lain ingin membeli hak cipta, mereka harus membayar dua hingga tiga kali lebih tinggi dari harga yang wajar.

Persaingan hak cipta telah berubah hari ini, yang tidak diragukan lagi merupakan kabar baik bagi platform kompetitif lainnya, dan biaya konsumen akan semakin berkurang. Untuk alasan ini, di pasar sekunder, banyak investor percaya bahwa melanggar situasi hak cipta eksklusif dengan Tencent Music akan membantu NetEase Cloud Music untuk go public secara independen.

Kabar lain menyebutkan bahwa ByteDance telah membentuk divisi musiknya sendiri pada awal 2021. Zhu Jun, wakil presiden produk dan strategi ByteDance dan mantan kepala TikTok, baru-baru ini mengambil alih bisnis dan memimpin produk musik ByteDance di luar negeri, Resso.