Tesla memangkas setengah pesanan di China pada Mei karena tekanan regulasi dan krisis hubungan masyarakat, kata laporan itu

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: China News Service)

Menurut media teknologi Outline, pesanan mobil Tesla di China turun hampir setengah pada Mei dari bulan sebelumnya. Di Cina, pasar kendaraan listrik (EV) terbesar di dunia, pembuat mobil AS menghadapi oposisi kuat dari regulator dan pelanggan.Informasi ini.

Mengutip sumber internal yang mengetahui data tersebut, perusahaan berita teknologi yang berbasis di San Francisco itu mengatakan pesanan bersih bulanan untuk perintis mobil listrik di China turun dari lebih dari 18.000 unit pada April menjadi sekitar 9.800 unit pada Mei.

Laporan itu menimbulkan keraguan tentang “posisi membanggakan dan kesuksesan” Tesla di pasar mobil terbesar di dunia, dan menyebabkan harga saham perusahaan itu turun 5,3 persen pada Kamis dan saat ini turun lebih dari 30 persen dari puncaknya pada akhir Januari.

Tesla menarik kembali total 734 sedan Model 3 2019 yang diimpor dari China karena masalah terkait sabuk pengaman dan ban. Regulator pasar tertinggi TiongkokKatakanHari Kamis. Secara terpisah, pembuat mobil itu meluncurkan dua penarikan baru pada Kamis karena masalah sabuk pengaman potensial yang mempengaruhi sebanyak 7.696 mobil di Amerika Serikat.

Tesla tidak segera menanggapi permintaan Pandaily untuk berkomentar.

Analis Credit Suisse Dan Levy mengatakan pangsa pasar global Tesla anjlok dari 29 persen pada Maret menjadi 11 persen pada April, hampir terendah sejak Januari 2019. Levy menambahkan bahwa pangsa pasar perusahaan di Cina, Eropa dan Amerika Serikat telah menurun, dan persaingan pesaing dan kenaikan harga baru-baru ini telah melemahkan keunggulannya di pasar-pasar ini.

Kesulitan Tesla di China terus meningkat karena regulator domestik meningkatkan sensor perusahaan dan liputan negatif media tentang kualitas produk dan layanan pelanggannya terus meningkat.

Lihat juga:Pengemudi Tesla meninggal dalam kecelakaan ujung belakang dengan truk di Cina Selatan, menyebabkan lebih banyak masalah keselamatan

Pada bulan Februari, sekelompok regulator nasional memanggil Tesla untuk masalah keselamatan dan kualitas, dengan alasan serangkaian keluhan tentang anomali yang dipercepat dan kebakaran baterai. Tesla menanggapi bahwa pemeriksaan diri dan manajemen internal akan diperkuat.

Namun, dalam beberapa bulan terakhir, berita kecelakaan lalu lintas yang melibatkan kendaraan Tesla telah viral di media sosial China. Pada bulan April tahun ini, di Shanghai Auto Show, seorang pelanggan yang marah naik ke atas mobil Tesla untuk memprotes apa yang disebut kegagalan rem Tesla, yang memicu salah satu badai hubungan masyarakat terbesar perusahaan. Setelah insiden itu, surat kabar Global Times yang didukung negara itu melabeli Tesla sebagai “sombong” dan Komite Disiplin Pusat pemerintah China juga mengeluarkan pernyataan peringatan kepada perusahaan tersebut.

Total penjualan Tesla di China pada April juga anjlok. MenurutDataChina Automobile Information Network merilis bahwa pada bulan April, mobil Tesla buatan China mendaftarkan 11.949 kendaraan di Cina, penurunan yang signifikan dari rekor 34.714 kendaraan yang terdaftar pada bulan Maret.

Pada 2019, dengan dibukanya pabrik di Shanghai, Tesla menjadi produsen mobil asing pertama yang mengoperasikan pabrik yang sepenuhnya dimiliki di China. Produsen mobil asal Amerika Serikat itu mulai mengirimkan mobil Model 3 buatan China kepada pelanggannya tahun lalu, dan tahun ini mulai mengirimkan mobil Model Y buatan China.

China saat ini adalah pasar terbesar kedua perusahaan di dunia. Tahun lalu, Tesla menjual 120.000 unit di China atau sekitar 30 persen dari total pengirimannya pada 2020. Data dari Asosiasi Mobil Penumpang China menunjukkan sedan Model 3 milik Tesla pernah menjadi mobil listrik terlaris di China daratan, namun baru-baru ini disalip oleh sedan murah bernama Wuling Hongguang Mini EV.