Tesla mendirikan pusat data di Cina

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

tesla
A Tesla branch in Foshan, Guangdong. The US EV maker is seeking to reassure concerns over privacy and data collection by building a data center in China. (Source: Tesla)

Pembuat mobil listrik AS Tesla mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah mendirikan pusat data di China untuk menyimpan informasi pengguna lokal. Perusahaan meningkatkan upaya untuk meredakan kekhawatiran tentang privasi dan pengumpulan data pelanggan.

“Semua data yang dihasilkan oleh kendaraan Tesla yang dijual di pasar China daratan akan disimpan di China,” kata produsen mobil listrik itu dalam sebuah pernyataan di Weibo yang mirip dengan Twitter, menambahkan akan memperluas jaringan pusat datanya.

Pada saat yang sama, Tesla mengumumkan bahwa platform penyelidikan informasi kendaraannya untuk pemilik kendaraan di China, yang akan memungkinkan pelanggan untuk mengakses data yang dihasilkan oleh kendaraan mereka, “sedang dalam proses.” Ini juga akan meningkatkan kemampuan Tesla untuk mengatur manajemen data dan memastikan keamanan data.

Pembuat mobil Amerika Serikat telah menghadapiPropaganda krisisDi China, pasar otomotif terbesar di dunia, perusahaan ini memproduksi sedan Model 3 dan kendaraan sport Model Y di pabriknya di Shanghai.

Reuters dan Bloomberg sebelumnya melaporkan bahwa otoritas China telah melarang penggunaan mobil Tesla oleh karyawan militer dan perusahaan milik negara karena kekhawatiran bahwa data dari kamera mobil dapat dikumpulkan dan dikirim ke server AS.

Menanggapi laporan-laporan itu, pendiri Elon Musk membantah bahwa perusahaan itu akan membocorkan informasi pengguna dan mengatakan kepada audiensi di Forum Tingkat Tinggi Pembangunan China pada Maret bahwa “jika Tesla menggunakan mobil untuk spionase di China atau di mana pun, kami akan ditutup.”

Pada 12 Mei, Administrasi Dunia Maya China mengeluarkan rancangan aturan untuk memastikan keamanan data yang dihasilkan oleh kendaraan yang terhubung di China, termasuk mewajibkan operator untuk mendapatkan izin dari pengguna sebelum mengumpulkan informasi pribadi pengguna, serta memastikan penyimpanan dan aksesibilitas data yang aman.

Namun, pelangganProtes profil tinggiDi Shanghai Auto Show pada bulan April, disertai dengan serangkaianKecelakaan fatalDan kebakaran baterai, memicu kekhawatiran dan keluhan lebih lanjut tentang kontrol kualitas dan keamanan mobil Tesla.

Lihat juga:Pengemudi Tesla meninggal dalam kecelakaan ujung belakang dengan truk di Cina Selatan, menyebabkan lebih banyak masalah keselamatan

China, pasar terbesar Tesla setelah AS, menggandakan penjualannya di China pada 2020 menjadi 6,6 miliar dolar AS atau seperlima dari penjualan global perusahaan tersebut. Pada 2018, perusahaan menandatangani perjanjian dengan pemerintah Shanghai untuk memungkinkan perusahaan mendirikan pabrik super sendiri dan memproduksi mobil di daerah itu, menjadikannya produsen mobil asing pertama yang diizinkan memasuki pasar China tanpa usaha patungan lokal. Namun, Tesla menghadapi tekanan yang meningkat dari penantang dalam negeri seperti Xpeng, Nio dan Li Auto yang dipasarkan di AS, serta sejumlah raksasa teknologi seperti Baidu, Xiaomi dan Huawei.

Pada kuartal pertama 2021, pendapatan Tesla mencapai 10,39 miliar dolar AS, naik 74 persen YoY, melampaui perkiraan analis sebesar 10,29 miliar dolar AS.