Tesla menyelesaikan sengketa kekayaan intelektual dua tahun dengan mantan insinyur Cao Guangzhi, yang diduga membawa data Tesla ke XPeng.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Tesla)

“Tesla tidak menghasilkan bukti yang kredibel bahwa XMotors pernah memiliki, apalagi menggunakan informasi Tesla yang disediakan oleh Dr Cao.” Tesla mengatakan dalam pernyataan penyelesaian 16 April bahwa pernyataan itu secara resmi mengakhiri gugatan dua tahun terhadap mantan karyawannya Cao Guangzhi. Cao sempat bergabung dengan XPeng sebagai insinyur setelah dua tahun melayani Tesla.

Cerita bermula ketika Dr. Guangzhi Cao, insinyur autopilot Tesla saat itu, mengunggah 300.000 dokumen dan direktori ke iCloud pribadi, termasuk kode sumber yang terkait dengan autopilot Tesla, sebelum meninggalkan jabatannya pada akhir 2018, yang melanggar kebijakan dan perjanjian Tesla dengan Cao.

Tesla mengajukan keluhan hukum yang menyatakan bahwa “Cao membuat file. zip untuk perpustakaan lengkap kode sumber terkait mengemudi otonom Tesla, membuatnya lebih kecil dan lebih mudah untuk dipindahkan”, sementara ia sedang mempersiapkan peluang karir baru.

Pada 12 Desember 2018, Dr. Cao menerima undangan resmi untuk bekerja dari XMotors, dan selama dua minggu ke depan ia menghapus 120.000 file dari iCloud dan memutuskan layanan penyimpanan cloud dari komputer yang dirilis oleh Tesla. Cao mengakui perilaku ini dalam dokumen pengadilan.

Dia juga mengakui bahwa dia telah berulang kali masuk ke jaringan aman Tesla dan membersihkan riwayat perambannya sebelum pergi pada Januari 2019.

Melalui upayanya sendiri, Dr. Cao Guangzhi telah menjadi 40 dari 45.000 karyawan Tesla dan memiliki akses ke kode sumber perangkat lunak. Sebelum ini, ia bekerja di GE Healthcare dan Apple setelah menerima gelar Ph.D dari Purdue University; Dia memiliki latar belakang yang kuat di bidang teknik elektronik di Universitas Zhejiang, salah satu universitas top di Cina.

Dalam pernyataan hukumnya, Dr. Cao “menyatakan penyesalan dan permintaan maaf atas kerugian yang tidak perlu yang disebabkan oleh gugatan Tesla kepada XMotors. Dia berterima kasih kepada rekan-rekan XMotors yang mendukungnya dalam gugatan ini.”

XMotors, misalnya XPeng, adalah salah satu pesaing terkuat Tesla di industri mobil listrik China. Seperti banyak startup mobil listrik, XPeng menggunakan bakat sebagai mantan staf raksasa industri seperti Tesla. Mantan wakil presiden R&D, Gu Junli, adalah seorang ahli teknis di Departemen Teknologi Pembelajaran Mesin Tesla. Pendirinya, He Xiaopeng, juga secara terbuka menyuarakan pengaruh Tesla terhadapnya dan pemahamannya tentang produksi mobil listrik.

Lihat juga:XPeng luncurkan sedan P5 “Game Changer” dengan Car Class Lidar

Oleh karena itu, tidak mengherankan ketika model pertama Xpeng, EV-G3, yang diluncurkan pada 2018, jelas mirip dengan model X milik Tesla, yang menarik perhatian Tesla dan meletakkan tambang untuk sengketa kekayaan intelektual di masa depan.

Pada Juli 2018, Zhang Xiaolang, mantan karyawan Apple, ditangkap dan didakwa mencuri rahasia dagang karena diduga mencuri perangkat keras dan data dari proyek mobil swakemudi rahasia Apple. Dia bisa menghadapi 10 tahun penjara.

Mengenai gugatan Tesla terhadap Dr. Cao Guangzhi, XPeng menuduh Tesla sebagai pengganggu dalam sebuah pernyataan tentang permintaan untuk menunjukkan kode sumber XPeng. “Sangat disesalkan bahwa Tesla telah melakukan penindasan terhadap pesaing muda selama proses persidangan, daripada mencoba untuk menyelesaikan kasus hukum terhadap Dr. Cao berdasarkan fakta.”

Semua itu terjadi ketika pemerintahan Trump menghukum China karena pelanggaran kekayaan intelektual sejak 2017, ketika Kantor Perwakilan Dagang AS mengumumkan peluncuran transfer teknologi dan penyelidikan kekayaan intelektual terhadap China, sehingga mengemis untuk perang dagang yang keras yang berdampak buruk bagi kedua negara. Harapan untuk mengakhiri pertikaian baru muncul pada Januari 2020 ketika AS dan China menandatangani kesepakatan ekonomi dan perdagangan.

Penyelesaian antara Tesla dan Dr. Cao termasuk pembayaran uang yang dibayarkan oleh Cao kepada Tesla, jumlah yang tidak diungkapkan. Dr Cao mengatakan dia “senang bahwa Tesla akhirnya menolak tuduhannya dan menghentikan pencarian bukti yang tidak ada.” “Dia ingin sekali membuka babak baru dalam kehidupan pribadi dan profesionalnya dan berterima kasih kepada keluarga dan teman-temannya atas dukungan mereka.”

Garis waktu

  • Pada April 2017, Cao mulai bekerja di Tesla sebagai insinyur autopilot
  • Pada November 2018, Cao mulai mencari pekerjaan baru
  • Pada 26 November tahun yang sama, Cao menerima tawaran pembelian lisan dari XPeng.
  • Pada 12 Desember, Cao menerima tawaran resmi dari XPeng
  • Pada 26 Desember, Cao menautkan akun iCloud pribadinya ke komputer perusahaan. Dia menghapus lebih dari 120.000 file dari komputer itu.
  • Dari 27 Desember 2018 hingga 1 Januari 2019, Cao beberapa kali masuk ke jaringan keamanan internal Tesla
  • Pada 3 Januari 2019, Cao mengundurkan diri dari Tesla dan pergi keesokan harinya tanpa mengumumkan kepindahannya ke XPeng
  • Pada 4 Januari, hari terakhir Cao di Tesla, ia menghapus riwayat browser di komputernya.
  • Pada 21 Maret 2019, Tesla mengajukan gugatan terhadap Cao karena menggelapkan rahasia dagang, melanggar kontrak, dan melanggar kewajiban loyalitas
  • Pada 8 Juli 2019, Mr Cao mengakui bahwa ia mengunggah kode sumber autopilot Tesla ke akun iCloud pribadinya selama masa jabatannya di Tesla, dan ketika Tesla mengajukan gugatan, data tersebut disimpan dari perangkat pribadinya.
  • Pada 25 April 2020, XPeng mengeluarkan pernyataan yang menyebut Tesla sebagai “pengganggu”
  • Atas permintaan, XPeng setuju dan mengusulkan untuk memberikan salinan kode sumbernya kepada pihak ketiga yang netral untuk membandingkannya dengan kode sumber Tesla untuk membuktikan bahwa tidak ada yang disalin.