Tesla Model S diduga terbakar secara spontan di garasi bawah tanah Guangzhou

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

tesla
(Source: Tesla)

Pada 22 Agustus, sekitar jam 2 siang, sebuah mobil Tesla Model S diduga terbakar secara spontan di garasi bawah tanah di sebuah distrik di Guangzhou. Kecelakaan itu juga berdampak pada mobil-mobil lain yang diparkir di dekat kendaraan Tesla.

Pemilik BMW yang terkena dampak memposting di media sosial, “Ini adalah kecelakaan yang mengerikan. Sebuah kendaraan Tesla baru saja terbakar secara spontan di garasi bawah tanah. Mobil saya di dekatnya rusak.”

Pemilik Model S itu mengatakan setelah kecelakaan itu, staf humas Tesla cukup dingin dengan indikasi itu dan berharap untuk mengambil kembali kendaraan itu sebelum polisi tiba di lokasi kejadian untuk evaluasi. Selain itu, ketika mobil masih panas, tim Tesla menutupi kendaraan dengan bahan yang mudah terbakar.

Orang-orang yang dekat dengan masalah ini mengatakan bahwa meskipun perangkat pemantauan dengan jelas menunjukkan bahwa ini benar, Tesla menolak untuk mengakui bahwa mobil itu terbakar secara spontan.

Staf Tesla menjawab bahwa sikap staf humas tidak sedingin yang dijelaskan oleh pemilik dan akan secara aktif bekerja sama dengan penyelidikan polisi.

Saat ini kendaraan masih berada di garasi. Menurut laporan, tiga humas Tesla muncul di tempat kejadian, tetapi tidak ada teknisi.

Lihat juga:Tesla mengirimkan 8.621 mobil buatan China di dalam negeri pada Juli, turun 69 persen

Kendaraan Tesla sebelumnya telah mengalami beberapa insiden pembakaran spontan. Misalnya, pada Juli lalu, sebuah mobil Tesla Model 3 terbakar di Suzhou, Provinsi Jiangsu. Kendaraan dalam keadaan berhenti dan tidak ada tanda-tanda dampak yang jelas pada mobil.