Tetesan air memulai debutnya di NYSE, dan tujuannya adalah menjadi China United Health Group 10 tahun kemudian.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Shares of Waterdrop Inc. debuted on the New York Stock Exchange on Friday. (Source: Waterdrop)

Waterdrop Inc, perusahaan teknologi asuransi online China, mengatakan akan fokus pada perluasan basis penggunanya di kota-kota kelas bawah di China dan mengembangkan bisnis asuransi online-nya. Saham perusahaan terdaftar di Bursa Efek New York pada hari Jumat.

Perusahaan yang didukung Tencent itu mengatakan dalam siaran pers bahwa penawaran umum perdana (IPO) menargetkan penjualan 30 juta saham American Depositary Stock (ADS) seharga 12 dolar AS per saham untuk mengumpulkan 360 juta dolar AS. Harga saham perusahaan ditutup turun 19% menjadi $9,76 pada hari Jumat.

“Dalam sepuluh tahun ke depan, kami berharap dapat bekerja sama dengan lebih banyak perusahaan asuransi, lembaga medis dan perusahaan farmasi untuk membangun kelompok kesehatan bersama versi China,” kata Shen Peng, pendiri dan CEO Waterdrop, dalam sebuah wawancara.

Perusahaan yang berbasis di Beijing ini didirikan pada 2016 oleh Shen, mantan eksekutif raksasa takeaway Meituan, dan mengoperasikan pasar kebijakan online dan platform crowdfunding medis untuk membantu orang-orang yang menghadapi tagihan medis yang sangat besar untuk mengumpulkan dana. Pihaknya juga telah mengoperasikan platform bantuan bersama populer yang berhenti beroperasi pada Maret.

“Platform crowdfunding Waterdrop Medical adalah platform bantuan pribadi dan alat penggalangan dana untuk pasien yang sakit berat. Untuk membantu lebih banyak keluarga dengan kesulitan keuangan dan mengurangi beban mereka, kami memilih untuk tidak membebankan biaya pemrosesan dan menanggung semua biaya yang terlibat dalam operasi platform. Kami bukan organisasi amal, tetapi kami secara aktif mengambil tanggung jawab sosial, “kata Shen.Saat ini, pendapatan platform crowdfunding hampir nol.

Menurut prospektus perusahaan kepada Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), platform crowdfunding telah membantu 340 juta orang mengumpulkan 37 miliar yuan ($5,7 miliar) dalam sumbangan pada akhir tahun lalu.

Perusahaan ini, yang mengklaim sebagai platform distribusi asuransi jiwa dan kesehatan pihak ketiga independen terbesar di China, menambahkan dalam pengajuan AS bahwa pihaknya telah bermitra dengan 62 operator asuransi untuk menyediakan 200 produk asuransi kesehatan dan jiwa secara online kepada hampir 80 juta pelanggan pada akhir tahun lalu. Jumlah pengguna di pasar asuransi waterdrop melonjak dari 1,6 juta pada 2018 menjadi 12,6 juta pada 2020.

Dibandingkan dengan perusahaan asuransi tradisional, Water Drop Insurance memiliki kemampuan analisis data yang kuat untuk algoritma, model, dan alat analisis data. Perusahaan mengatakan telah membangun profil pengguna dengan 494 tag dasar dan 2.464 tag algoritma, yang memungkinkannya untuk secara efektif menilai kebutuhan pengguna dan profil risiko, serta mendeteksi klaim penipuan.

Namun, kerugian bersih perusahaan meningkat menjadi 663 juta yuan pada 2020 dari 322 juta yuan pada 2019, meskipun pendapatan perusahaan meningkat dua kali lipat berkat pertumbuhan pengguna yang cepat, menurut prospektus. Pendapatan perusahaan terutama berasal dari pendapatan broker terkait dengan komisi yang dibebankan kepada perusahaan asuransi.

Yang Guang, salah satu pendiri Water Drop, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa perusahaan berharap untuk memperluas bisnis perawatan kesehatannya untuk mendiversifikasi pendapatannya.

Yang juga menambahkan bahwa dalam jangka pendek, perusahaan fokus pada pertumbuhan pengguna, bukan pada keuntungan.

“Perusahaan berkembang pesat dalam hal operasi bisnis dan skala. Profitabilitas bukan prioritas kami saat ini,” katanya.

Lihat juga:Startup kesehatan yang didukung Tencent, Waterdrop, mengumpulkan $200 juta untuk putaran D.

Waterdrop berharap bahwa dana baru akan membantu mengatur operasi bisnis perusahaan, memperluas kemampuan teknisnya, dan meningkatkan transparansi perusahaan di bawah pengawasan publik.

Shen menambahkan bahwa perusahaan akan terus fokus pada pasar China dan tidak memiliki rencana untuk ekspansi internasional segera.

“Dalam jangka pendek, kami akan fokus pada bisnis domestik dan memberikan layanan yang lebih baik di kota-kota tingkat ketiga dan di bawah di China, termasuk kelas pengguna internet di kalangan menengah dan setengah baya. Pasar sangat besar dan banyak pengguna tidak tercakup dengan baik. Kami berencana untuk meningkatkan layanan kami yang ada sebelum beralih ke pasar luar negeri,” kata Shen.