Vivo mengembangkan chip independen yang berupaya meningkatkan kemampuan pencitraan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

vivo
(FizyTech)

Jiemian News, Senin, melaporkan bahwa Vivo tampaknya sedang mengembangkan chip sendiri untuk perangkatnya, yang merupakan pertama kalinya bagi perusahaan tersebut, namun hanya ada sedikit detail mengenai prosedur dan prosesnya. Ada desas-desus bahwa chip ini akan fokus pada peningkatan kemampuan pencitraan perangkat seluler perusahaan.

Jauh pada Mei lalu, netizen mencatat bahwa Vivo mengajukan dua merek dagang chip yang diberi nama “Vivo SoC” dan “Vivo Chip”. Merek dagang tersebut, yang diterapkan pada September 2019, mencakup serangkaian produk terkait prosesor seperti CPU, modem, chip komputer, sirkuit cetak, dan perangkat penyimpanan komputer.

Tanggal aplikasi merek dagang mendekati waktu ketika Vivo membantah sedang mengembangkan chipset sendiri. Dalam sebuah wawancara pada 23 September 2019, Executive Vice President Vivo Hu Baishan mengatakan bahwa perusahaan telah mempertimbangkan untuk berpartisipasi dalam desain chip SoC satu setengah tahun yang lalu. Vivo mulai merekrut sejumlah besar insinyur dan orang lain yang akan bekerja di tim chipset tersebut. Perusahaan mengatakan berencana untuk membangun tim chip 300-500 orang di masa depan, tetapi tim ini akan memulai rencana pengembangan lainnya selain chip.

Lihat juga:Vivo Minta Pengembang Aplikasi Tinjau Persyaratan Kepatuhan Privasi Data

Hu Baishan kemudian mengatakan: “Untuk memenuhi kebutuhan konsumen dengan lebih baik, kami memilih untuk berpartisipasi secara mendalam dalam proses penelitian dan pengembangan produsen hulu. Berdasarkan permintaan ini, Vivo mulai masuk ke tahap desain awal chip SoC.”

Dia mengatakan bahwa langkah pertama adalah membangun kemampuan untuk mendefinisikan chip, dan apakah akan terus memperdalam akan tergantung pada kemajuan masalah ini.