WeRide, startup autopilot China, mengemas lebih dari 600 juta dolar AS dalam lima bulan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

weride
(Source: WeRide)

WeRide, startup autopilot China, telah mengumpulkan lebih dari $600 juta selama lima bulan terakhir, menjadikannya bernilai $3,3 miliar.

Perusahaan yang berbasis di Guangzhou itu kini telah menyelesaikan pendanaan putaran C sebesar 310 juta dolar AS, dipimpin oleh Alliance Ventures, China Structure Reform Fund, dan Pro Capital. Ini merupakan investasi kedua di WeRide oleh Alliance Ventures, dana modal ventura aliansi Renault Nissan Mitsubishi (RNM).

Startup empat tahun ini telah mengumpulkan lebih dari 5 juta kilometer jarak tempuh swakemudi dan memajukan komersialisasi Robotaxi dan Mini Robobus tanpa awak.

Chief Operating Officer Nissan Ashwani Gupta menyatakan keyakinannya dalam investasi ini. “Karena China berada di garis depan dalam membantu mendefinisikan masa depan ponsel, kami senang dapat bermitra dengan WeRide untuk menghadirkan lebih banyak teknologi dan layanan inovatif untuk memperkaya kehidupan masyarakat China,” katanya.

“Selama tiga tahun terakhir, Nissan telah menjadi mitra penting kami, memungkinkan kami untuk membangun armada taksi otomatis terkemuka. Dengan dukungan mereka, kami akan mempercepat penggunaan komersial Robotaxis tanpa pengemudi kami di China,” kata Tony Han, pendiri dan CEO WeRide.

Lihat juga:WeRide, startup self-driving China, diizinkan untuk menguji mobil tanpa pengemudi di California

Layanan Robotaxi Weride tersedia untuk umum pada Juni 2020 melalui Amap, aplikasi mobile ride-hailing populer dengan 140 juta pengguna aktif bulanan.

Perusahaan startup mobil swakemudi lainnya, Pony.ai, mengumumkan pada Februari bahwa mereka telah mengumpulkan $100 juta selama perpanjangan putaran C, menunjukkan kepercayaan yang kuat dari investor dalam industri yang menjanjikan ini.