Xiaomi akan mulai memproduksi kendaraan listrik di Great Wall Motor Factory

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Rumors of Xiaomi’s foray into the electric car industry first surfaced in mid-February. (Source: wccftech)

Produsen smartphone China Xiaomi berencana membuat mobil listriknya sendiri menggunakan pabrik Great Wall Motor, demikian Reuters mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Xiaomi sedang dalam pembicaraan dengan Great Wall Motor untuk menggunakan pabriknya untuk memproduksi mobil listrik bermerek sendiri, dua sumber mengatakan kepada Reuters, menambahkan bahwa mobil baru itu akan menargetkan pasar massal “sesuai dengan posisi yang lebih luas dari produk elektroniknya.”

Great Wall juga akan menyediakan layanan konsultasi teknik untuk mempercepat proyek, Reuters menambahkan. Diharapkan bahwa kedua perusahaan akan secara resmi mengumumkan merger pada awal minggu depan.

Saat dihubungi Pandaily, Xiaomi menolak berkomentar dan merujuk pada pernyataan sebelumnya: “Xiaomi telah mengikuti perkembangan industri mobil listrik dan terus mempelajari tren industri terkait. Terkait riset bisnis manufaktur mobil listrik, Xiaomi belum meluncurkan proyek formal.”

Setelah laporan ini, harga saham Xiaomi melonjak 6,71 persen pada Jumat lalu. Sementara itu, harga saham Great Wall Motor naik lebih dari 8 persen di Hong Kong dan lebih dari 7 persen di Shanghai, Reuters melaporkan.

Rumor tentang kemungkinan masuknya Xiaomi ke industri mobil listrik pertama kali muncul pada pertengahan Februari.

Lihat juga:Xiaomi dikabarkan tengah menyiapkan proyek mobil listrik, yang akan diluncurkan paling cepat April mendatang

Jumat lalu, media China 36kr melaporkan bahwa Xiaomi secara aktif mempromosikan perusahaan manufaktur mobilnya, yang dipimpin oleh Wang Chuan, salah satu pendiri dan kepala strategi Xiaomi.

Proyek ini dikatakan memiliki positioning merek yang mirip dengan XPeng yang berbasis di Guangzhou, yang menargetkan pembeli muda Tiongkok di pasar menengah ke atas. Laporan itu juga mengatakan bahwa CEO dan pendiri Xiaomi Lei Jun dilaporkan bertemu dengan Li Bin, pendiri dan CEO startup mobil listrik NIO, pada akhir Februari untuk berkonsultasi dengannya mengenai kemampuan manufaktur mobil.

Bagi banyak orang, tidak mengherankan bahwa Xiaomi dapat mendirikan perusahaan baru, mengikuti jejak raksasa teknologi seperti Baidu, Alibaba, Tencent dan Huawei untuk memasuki pasar mobil terbesar di dunia di daratan Cina.

Perusahaan ini telah mengajukan daftar aplikasi paten untuk teknologi otomotif termasuk cruise control, navigasi, dan assisted driving sejak 2015. Sistem Little Love Virtual Assistant telah diimplementasikan melalui serangkaian kolaborasi strategis, termasuk edisi khusus mobil Mercedes-Benz dan crossover Bestune T77 FAW Group.

Great Wall Motor didirikan di Baoding, Provinsi Hebei pada tahun 1984. Pada bulan Desember 2003, ia melakukan penawaran umum perdana di Hong Kong dan menjadi produsen mobil pribadi pertama yang terdaftar di Cina. Ini juga merupakan produsen SUV dan pickup terbesar di Cina.

Total pendapatan pembuat mobil itu pada 2020 mencapai rekor tertinggi 103 miliar yuan (15,7 miliar dolar AS), naik 7,35 persen dari tahun ke tahun. Perusahaan menjual 1,11 juta kendaraan tahun lalu, naik 4,8% YoY.

Model-modelnya yang paling populer antara lain pick-up P-Series dan Ora EVs, beberapa mobil listrik paling terjangkau di pasaran.