Xiaomi luncurkan ponsel lipat pertama dengan lensa cair, Mi MIX FOLD

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

The Mi MIX FOLD pairs a folding screen on the inside with a smaller outer display. (Source: Xiaomi)

Pada Selasa, produsen smartphone China Xiaomi meluncurkan smartphone lipat pertama dari merek tersebut, Mi MIX FOLD, dengan fitur-fitur inovatif kelas satu.

Perangkat ini memadukan layar lipat internal dengan layar eksterior yang lebih kecil, mirip dengan seri Samsung Galaxy Z Fold dan Huawei Mate X2.

Layar dalam yang besar ini–yang diklaim Xiaomi sebagai yang terbesar di antara ponsel lipat lainnya di pasaran–menggunakan panel OLED 8,01 inci dengan resolusi 2480 x 1860 dan aspek rasio 4:3. Selain itu, panel OLED mendukung HDR10+ dan Dolby Vision dengan akurasi warna yang sangat tinggi. Ada juga “mode desktop” yang mengubah antarmuka menjadi UI mirip komputer tradisional.

Layar eksterior yang lebih kecil adalah panel OLED 2520×840 90Hz 6,52 inci dengan rasio aspek 27:9. Menurut Xiaomi, tampilan eksternal dan built-in Mi MIX Fold mampu menghasilkan gambar dan video dengan resolusi super, bahkan mampu meningkatkan resolusi gambar dari 720p menjadi 1440p dan resolusi video dari 480p menjadi 1440p.

Co-founder dan CEO Xiaomi, Lei Jun, pada acara peluncuran mengatakan bahwa ponsel tersebut mengalami 200.000 tikungan selama uji reliabilitas dan sebanyak 1 juta tikungan dalam pengujian lebih lanjut.

Perangkat ini juga dilengkapi dengan sistem suara yang ditingkatkan dengan empat speaker stereo yang disetel oleh Harman Carton, menjanjikan pengalaman surround sound panorama sejati.

Ponsel 5G yang ditenagai flagship Qualcomm, Snapdragon 888 ini memiliki kapasitas baterai 5.020 mAh dan merupakan baterai terbesar di antara ponsel lipat saat ini. Sistem pengisian cepat 67W dapat menyelesaikan pengisian penuh dalam 37 menit.

Sedangkan untuk pengaturan kameranya, perangkat ini menampilkan kamera utama 108 megapiksel, kamera ultra wide 13 megapiksel, dan “liquid lens” 8 megapiksel yang dikembangkan sendiri yang dapat digunakan sebagai lensa zoom optik 3x dan lensa makro.

(Sumber: Xiaomi)

Berlawanan dengan lensa optik konvensional, lensa cair baru menggunakan prinsip bionik mata manusia untuk membentuk struktur seperti lensa dengan cairan transparan yang dibungkus film. Kelengkungan permukaan dapat diubah oleh motor presisi-seperti lensa di mata manusia-memungkinkan zoom optik 3x, hingga 30x telefoto, dan jarak fokus minimum 3 cm.

Fitur baru lain yang mungkin membayangi kemampuan lipat ponsel ini adalah prosesor sinyal gambar milik Xiaomi Surge C1, chip pemrosesan gambar profesional yang merupakan hasil pengembangan selama dua tahun dan investasi 140 juta yuan dalam penelitian dan pengembangan.

Menurut Xiaomi, chip tersebut menawarkan kinerja yang luar biasa tinggi, sekaligus mengambil ruang CPU dan penyimpanan yang lebih rendah. Ini berarti dapat menjalankan algoritma 3A-fokus otomatis, eksposur otomatis dan keseimbangan putih otomatis-dengan cara yang hemat energi sambil secara signifikan meningkatkan kualitas gambar.

Lihat juga:Xiaomi merilis jajaran produk yang tersisa dari seri Mi 11, termasuk tampilan kedua di sebelah kamera belakang Mi 11 Ultra

Ponsel lipat ini dibanderol dengan harga mulai 9.999 yuan (1.521 dolar AS), RAM 12GB, kapasitas penyimpanan 256GB dengan harga 10.999 yuan (1.670 dolar AS), dan RAM 12GB + 512GB dengan harga 12.999 yuan (1.880 dolar AS), jauh di bawah Huawei Mate X2 dengan harga 17.999 yuan (2.786 dolar AS).

Pre-order telah dimulai di dalam negeri dan pesanan akan dikirim pada 16 April. Belum jelas apakah smartphone ini akan dirilis secara internasional.

Xiaomi, yang terdaftar di Hong Kong, menunjukkan kinerja yang kuat pada 2020 dengan total pendapatan 245,9 miliar yuan (37 miliar dolar AS), naik 19,4 persen YoY. Pengiriman smartphone global Grup mencapai 146,4 juta unit, naik 17,5% YoY.

Selain smartphone dan produk elektronik konsumen, Xiaomi juga meluncurkan produk yang beragam pada hari SelasaMengumumkanPerusahaan akan membentuk anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki untuk mulai memproduksi kendaraan listrik.

Perusahaan akan menginvestasikan 10 miliar yuan (1,5 miliar dolar AS) dalam proyek tersebut, kata Ray, seraya menambahkan bahwa total investasi dalam sepuluh tahun ke depan akan mencapai 10 miliar dolar AS.