XPeng Tetapkan Benchmark Baru di Tantangan Mengemudi Otomatis Terpanjang di Tiongkok

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Keunggulan teknologi yang kuat dari startup kendaraan listrik China, XPeng Motors, meningkatkan posisi perusahaan di bidang kendaraan listrik (EV) yang sangat kompetitif. Saat ini perusahaan mempercepat upayanya untuk membentuk mobilitas di masa depan.

Mobil pintar sport P7 dan SUV kompak pintar G3 sangat populer di kalangan konsumen kelas menengah yang cerdas di Tiongkok. Perusahaan pembuktianLebih dari 13.000 kendaraan listrikPada kuartal I 2021 dengan pertumbuhan 487 persen year on year. Pengiriman XPeng pada bulan Maret mencapai 5.102 unit, naik 384% YoY dan 130% YoY.

Pekan lalu, perusahaan mengakhiri periode delapan hariAutonomous Driving ChallengeYang membentang lebih dari 3.600 kilometer di enam provinsi di China.

Tur jalan ini dikatakan sebagai tantangan mengemudi otomatis jalan terpanjang di Cina menggunakan kendaraan produksi, mendorong pilot pemandu navigasinya (NGP) ke ujian pamungkas.

Xpeng Autopilot Challenge membentang di enam provinsi di China dengan jarak tempuh lebih dari 3.600 kilometer. (Sumber: XPeng)

NGP Xpeng, yang sebagian besar didasarkan pada rute navigasi yang ditetapkan pengemudi untuk mencapai mengemudi jalan raya tanpa bantuan dari titik A ke titik B, adalah penantang langsung Navigate on Autopilot (NoA) Tesla.

NGP diaktifkan oleh XPILOT 3.0 Advanced Driver Assistance System P7 yang mencakup 14 kamera, 5 milimeter wave radar, 12 sensor ultrasonik, HD positioning dan mapping, serta prosesor NVIDIA Xavier dan sistem pengereman Bosch iBooster.

Tim XPeng P7 berangkat dari Guangzhou pada 19 Maret dan tiba di Beijing pada 26 Maret, menempuh jarak 2.930 kilometer di berbagai ruas jalan di bawah kendali NGP. Pilihan rute ini secara khusus mencakup beberapa kondisi jalan paling kompleks dan skenario mengemudi di Cina untuk sepenuhnya menguji respons dan efektivitas NGP.

Pandaily dengan salah satu test drive P7 berangkat dari Jinan, ibukota Provinsi Shandong, dan tiba di Zhangzhou, Provinsi Hebei.

Selama perjalanan sepanjang 217 kilometer, kendaraan lancar masuk dan keluar dari ramp jalan raya. Ia juga mampu berpindah jalur secara otomatis dan aman, serta menyalip kendaraan lain.

Produsen mobil menyimpulkan bahwa dengan fitur NGP Xpeng, frekuensi rata-rata intervensi pengemudi manusia serendah 0,71 per 100 kilometer. Ini berarti bahwa mobil akan menempuh jarak rata-rata 140 kilometer dalam mode otonom sebelum pengemudi dipaksa untuk campur tangan. Catatan ini menetapkan tolok ukur baru untuk produksi massal mobil penumpang remote self-driving.

Ekspedisi ini juga mencapai 94,4% dari tingkat keberhasilan menyalip jalur dan 92% dari tingkat keberhasilan akses jalan raya. Tingkat keberhasilan penetrasi terowongan rata-rata adalah 94,95%.

Kini, NGP diaktifkan pada sistem XPILOT 3.0 Advanced Driver Assistance di P7. (Sumber: XPeng)

Perusahaan mengumumkan bahwa sejak peluncuran versi beta publik NGP pada akhir Januari, jarak tempuh pengguna kumulatif telah melebihi 1,7 juta kilometer.

“Ekspedisi ini sepenuhnya menantang kekokohan dan kehandalan fitur NGP. Hasilnya menunjukkan bahwa ini bukan hanya fitur autopilot terkuat untuk mobil produksi di pasar, tetapi juga fitur autopilot yang paling mudah digunakan,” kata Chairman dan CEO XPeng He Xiaopeng dalam konferensi pers di Beijing setelah ekspedisi.

Lihat juga:Xpeng Luncurkan Tantangan Swakemudi Terpanjang di Tiongkok

“Kami berusaha untuk menjadi penyedia perangkat keras dan perangkat lunak swakemudi terbaik di dunia, dan strategi serta kemampuan penelitian dan pengembangan kami memungkinkan kami untuk mencapai tujuan ini dengan baik,” tambah Mr Ho.

XPeng sedang membangun pabrik kedua yang sepenuhnya dimiliki di Guangzhou dan akan memiliki jajaran tujuh hingga delapan model pada 2024. Pabrikan mobil listrik asal China itu juga mengumumkan versi terbaru NGP yang rencananya akan diluncurkan melalui pembaruan Air pada kuartal kedua tahun ini.