Bersaing dengan China, Senat A.S. meluluskan rang undang-undang untuk menyokong teknologi domestik

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Bill cosponsor Senator Todd Young of Indiana is one of the leading Republican supporters of the EFA. (Source: Todd Young / Youtube)

Anggota Senat sangat menyokong usul pada hari Isnin untuk meneruskan perbahasan mengenai Endless Frontier Act (EFA) yang akan memperuntukkan lebih daripada $100 bilion dana persekutuan untuk pelaburan teknologi domestik. Rang undang-undang itu secara meluas dilihat sebagai usaha untuk mengatasi kekuatan China yang berkembang dalam industri ini.

Salah satu cadangan utama dalam rang undang-undang Senat adalah untuk mewujudkan 10 hingga 15 “pusat teknologi” di seluruh negara dalam lima tahun ke depan, masing-masing akan menerima sejumlah besar wang untuk program inovasi, penyelidikan dan latihan dalam pelbagai bidang utama yang jelas, termasuk kecerdasan buatan. Perundangan ini disebut-sebut oleh para penyokongnya sebagai sokongan yang paling besar dan luas untuk inovasi Amerika dalam satu generasi.

Komponen lain dari rang undang-undang tersebut termasuk mereformasi Yayasan Sains Nasional yang berpengaruh-dan menambahkan kata “teknologi” pada namanya-dan mewujudkan proses tahunan untuk mengintegrasikan inovasi teknologi dengan lebih dekat dengan strategi keselamatan nasional yang lebih luas di negara ini.

EFA, yang baru-baru ini melewati rintangan prosedur dengan suara bipartisan 86-11 yang jarang berlaku, mendakwa dalam bahagian penemuan pembukaannya bahawa, kecuali tindakan besar diambil, “hanya tinggal masa sebelum pesaing global Amerika mengalahkannya dalam kepemimpinan teknologi,” sambil menambah bahawa “negara yang memenangi pertandingan teknologi utama… akan menjadi kuasa besar masa depan”.

Walaupun draf undang-undang tidak secara khusus memilih pesaing global, penyokong utama EFA telah menyatakan secara terbuka bahawa salah satu motivasi utamanya adalah untuk menyokong kedudukan AS sebagai tindak balas terhadap industri teknologi China yang sedang berkembang pesat.

Ketegangan antara kedua-dua negara dalam bidang teknologi telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dengan para pegawai di Washington dan Beijing semakin berusaha untuk memasukkan isu-isu seperti 5G, AI dan bekalan semikonduktor ke dalam kerangka keselamatan nasional.

Lihat juga:ByteDance mula menghasilkan cip kecerdasan buatan di tengah perang teknologi dan kekurangan semikonduktor global

Pemimpin Majoriti Senat Chuck Schumer mendakwa dalam ucapan kongres sebelum pemungutan suara pada hari Isnin bahawa membuat China bertanggungjawab untuk “bertahun-tahun dasar ekonomi yang rakus dan mencuri kepintaran Amerika akan membantu meratakan lapangan permainan yang kekurangan pekerja Amerika selama beberapa dekad”.

Setiausaha Akhbar Rumah Putih Jen Psaki menyuarakan sentimen itu pada hari Selasa, menulis tweet bahawa Presiden Biden “didorong untuk melihat Senat bergerak maju (EFA) secara bipartisan malam tadi”. Psaki meneruskan, “Jika kita mahu mengekalkan kelebihan daya saing kita dengan China, kita perlu melabur dalam sumber kekuatan kita di rumah.”

Garis agresif dalam merumuskan kebijakan China adalah salah satu dari beberapa posisi bipartisan dalam era polarisasi yang teruk di Washington, dengan RUU EFA diharapkan dapat disetujui pada akhir bulan ini.

Awal tahun ini, penggubal undang-undang kanan di Washington melancarkan perbincangan untuk merumuskan pendekatan ekonomi yang lebih komprehensif terhadap China. Untuk mencapai tujuan ini, draf proposal yang disebut Undang-Undang Persaingan Strategis 2021 saat ini sedang disiapkan untuk ditinjau oleh DPR.