Biden menarik balik perintah eksekutif Trump yang cuba melumpuhkan TikTok dan WeChat kerana masalah keselamatan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: VCG)

Presiden Joe Biden pada hari Rabu membatalkan perintah eksekutif mantan Presiden Trump yang berusaha melarang aplikasi video pendek China TikTok dan aplikasi pesanan segera WeChat atas alasan keselamatan negara, kata Gedung Putih, mengeluarkan perintah baru untuk mengkaji masalah keselamatan yang ditimbulkan oleh aplikasi tersebut.

Daripada melarang aplikasi popular, pentadbiran Biden akan menerapkan “kerangka pembuatan keputusan berdasarkan standard dan analisis berdasarkan bukti yang ketat untuk menangani risiko aplikasi yang berkaitan dengan musuh asing,” kata satu kenyataan.

Perintah itu mengarahkan Jabatan Perdagangan untuk “terus menilai” sebarang transaksi yang “mempunyai risiko yang tidak wajar yang memberi kesan buruk terhadap keselamatan atau ketahanan infrastruktur kritikal A.S. atau ekonomi digital”,ReutersLaporan.

Arahan baru Biden membatalkan perintah Trump yang dikeluarkan pada Ogos lalu untuk lapan aplikasi komunikasi dan kewangan, termasuk Ant Group Alipay, Tencent’s QQ Wallet dan WeChat Pay.

Douyin, aplikasi video pendek viral yang dimiliki oleh ByteDance yang berpusat di Beijing, mempunyai lebih dari 100 juta pengguna di Amerika Syarikat. WeChat yang disokong oleh Tencent juga merupakan aplikasi yang popular dengan pelbagai fungsi seperti sosial, komunikasi, pembayaran, dan permainan.

Jabatan Perdagangan AS melarang TikTok dan WeChat dari App Store AS mulai September lalu atas arahan Donald Trump, selaras dengan dua perintah eksekutif yang ditandatangani pada bulan Ogos untuk melindungi data peribadi orang Amerika. Dia juga berusaha memaksa ByteDance untuk melepaskan TikTok menjadi syarikat baru yang dimiliki terutamanya oleh pelabur A.S.

TikTok telah menolak dakwaan Trump bahawa keselamatan negara dan privasi data AS berisiko. Syarikat video pendek itu berjanji tidak akan menyimpan data dari pengguna AS di China atau menyerahkannya kepada pemerintah China.

Larangan itu memaksa WeChat untuk menghentikan kemampuan pembayarannya dan mengenakan sekatan pada transaksi teknologi lain di aplikasi, yang akan mempengaruhi pengalaman pengguna secara serius. Syarikat itu tidak berpuas hati dengan keputusan yang dianggapnya tidak adil.

Sebagai tindak balas terhadap penindasan kerajaan AS terhadap syarikat teknologi China,Hua ChunyingPada bulan September tahun lalu, seorang jurucakap Jabatan Luar Negeri mengatakan: “Dasar yang diadopsi oleh Amerika Syarikat tidak ada kaitan dengan keselamatan negara. Sebenarnya, larangan itu melanggar prinsip persaingan yang adil.”

Sebagai tindak balas terhadap tuntutan mahkamah yang diajukan oleh pengguna WeChat di Amerika Syarikat dan TikTok, mahkamah persekutuan di San Francisco dan Washington menyekat larangan tersebut, dengan mengatakan bahawa pentadbiran sebelumnya melampaui kewibawaannya.

Lihat juga:Perang Trump di TikTok: Kerajaan AS mengemukakan rayuan terhadap larangan TikTok

Walaupun perintah hari Rabu mencerminkan sikap pentadbiran baru yang berbeza terhadap produk perisian China, kebimbangan mengenai pengumpulan data peribadi dan privasi tetap ada.

Negara-negara lain telah menyatakan kebimbangan yang serupa mengenai aplikasi asing. Awal tahun ini,IndiaKementerian Elektronik dan Teknologi Maklumat China telah mengajukan larangan kekal terhadap 59 aplikasi China, termasuk Tik Tok, WeChat, penyemak imbas UC Alibaba dan banyak lagi.