China melancarkan standard pemanduan autonomi, dilaksanakan pada bulan Mac 2022

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

car
(Source: Shutterstock)

Baru-baru ini, Pentadbiran Negeri untuk Peraturan Pasar dan Jawatankuasa Pengurusan Standardisasi bersama-sama mengeluarkan yang pertama di ChinaPiawaian kebangsaan untuk klasifikasi memandu autonomi. Piawaian tersebut akan berkuat kuasa pada bulan Mac tahun depan dan akan menjadi penanda aras bagi pembuat kenderaan untuk mengembangkan teknologi.

Klasifikasi Automasi Memandu Kenderaan memberikan definisi rasmi dari sifar (L0) hingga lima (L5) untuk kereta memandu sendiri. Pada akhir kelas yang lebih rendah (L1-L2), pemandu masih perlu mengawal kenderaan secara besar-besaran, tetapi ketika kenderaan meningkat pada tahap pensijilan (L3-L5), ia memerlukan input yang lebih sedikit dari pemandu. L5 dianggap automatik sepenuhnya. Intuisi dan perhatian terhadap perincian menyampaikan tahap automasi kenderaan dengan tepat dan meningkatkan kesedaran orang ramai mengenai tahap automasi.

Definisi Persatuan Jurutera Automotif (SAE) agak kabur kerana ia mentakrifkan L2 sebagai “pemanduan autonomi separa” dan tahap L4 sebagai “pemanduan autonomi lanjutan”. Sebaliknya, “klasifikasi” versi Cina lebih terperinci dan jelas.

Tahap L0, L1 dan L2 China memerlukan pemandu untuk mengesan dan bertindak balas terhadap objek dan peristiwa bersama dengan sistem autopilot, sementara versi SAE hanya memerlukan pemandu untuk melakukan tugas pada tahap tersebut.

L3 dikenali sebagai pemanduan automatik bersyarat kerana ia mampu melaksanakan semua tugas pemanduan dinamik secara berterusan dalam keadaan operasi yang direka.

L4 dikenali sebagai pemanduan yang sangat automatik. Pada tahap ini, kenderaan juga dapat mengambil langkah untuk mengurangkan risiko kemalangan jika sistem automasi pemanduan gagal melakukan operasi yang diperlukan.

Akhirnya, L5 sepenuhnya autonomi. Tahap ini bermaksud bahawa tanpa dibatasi oleh skop reka bentuk operasi, kenderaan boleh melakukan semua tugas memandu dinamik secara berterusan dalam keadaan apa pun. Sekiranya sistem automasi pemanduan gagal melaksanakan tugas pemanduan dinamik, sistem L5 akan mengambil langkah untuk mengurangkan risiko kemalangan dan meminimumkan sebarang kerosakan.

Lihat juga:Huawei merealisasikan paten teknologi perancangan tingkah laku kenderaan autonomi

Selain Klasifikasi Automasi Memandu Kenderaan, Kementerian Perindustrian dan Teknologi Maklumat juga mengumumkan “Sistem rakaman data kemalangan kereta“Beberapa bulan lalu dan merancang untuk mewajibkan kenderaan M1 memasang sistem rakaman data insiden automotif mulai 1 Januari 2022.

Kebijakan baru-baru ini dapat menjadi pendahulu kepada peraturan pemerintah yang lebih ketat mengenai kereta pintar dan pemanduan autonomi. Persekitaran pemanduan automatik yang lebih ketat, jelas dan terperinci dapat meningkatkan daya maju komersial teknologi dan penggunaan kenderaan automatik secara besar-besaran di China.