Platform video pendek Kuaishou meningkatkan pengembangannya di Brazil dan Asia Tenggara, meningkatkan persaingan dengan saingan TikTok

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Kuaishou)

Kuaidi, aplikasi video pendek kedua terbesar di China, melabur secara meluas di Brazil dan Asia Tenggara untuk memperluas pangkalan pelanggannya di luar negara, dengan tujuan untuk meningkatkan pangsa pasar dalam persaingan dengan TikTok.

Media China LatePost melaporkan bahawa Kuaishou telah menyediakan anggaran $1 bilion tahun ini untuk mendapatkan lebih banyak pengguna di luar negara, dengan sekurang-kurangnya 100 juta pengguna di BrazilDilaporkan, memetik orang yang mengetahui perkara itu.

Syarikat ini terutamanya menggunakan skim insentif untuk menarik pengguna baru. Pengguna semasa menerima pulangan tunai purata $6 selepas menjemput seseorang untuk mendaftar untuk akaun baru. Menurut LatePost, versi antarabangsa Kwai Kuaishou kini mempunyai sekurang-kurangnya 400,000 pengguna baru setiap hari.

Saham syarikat jatuh tajam pada bulan Mei setelah mengumpulkan $5.4 bilion dalam penawaran awam awal di Hong Kong pada bulan Januari, dengan kerugian terus meningkat, mencecah $764 juta pada suku pertama. Kuaishou mengatakan bahawa sebab utama peningkatan kerugian adalah lonjakan perbelanjaan penjualan dan pemasaran, yang menyumbang sekitar 69% dari pendapatan.

Lihat juga:Harga saham pesaing ByteDance Kuaishou jatuh, pendapatan siaran langsung jatuh, dan kerugian meningkat

Ini bukan kali pertama Kuaishou mengembangkan perniagaannya di luar negaraDalam dunia yang taksub dengan TikTokDitubuhkan pada 2017, Kwai berjaya menarik perhatian pasaran Brazil yang mendahului senarai aplikasi paling banyak dimuat turun di negara itu, menurut App Annie Analytics. Pada tahun yang sama, ByteDance membeli Musical.ly dengan harga satu bilion dolar dan memasuki pasaran AS melalui pangkalan pengguna aplikasi yang baru diperoleh.

Kuaishou melancarkan platform perkongsian video pendek Zynn sendiri untuk pasaran Amerika Utara pada tahun 2020. Zynn dengan cepat melonjak ke puncak senarai muat turun, tetapi kemudian dikeluarkan dari Wired oleh kedai aplikasi atas tuduhan plagiarismeDilaporkan.

SnackVideo, platform video pendek lain untuk pengguna luar negara yang dilancarkan April lalu, juga membuat kemajuan di Indonesia. Ia pernah menduduki tempat ke-22 di App Store di seluruh negara, menurut tinjauan Sensor Tower.

Pada awal tahun ini, Kuaidi beralih ke Brazil dan Indonesia, dan kemudian berkembang ke seluruh pasar Amerika Latin dan Asia Tenggara, dengan tujuan untuk mengalahkan TikTok di medan perang baru.

Pada awal Mei, Kwai telah mengumpulkan lebih daripada 23 juta pengguna aktif setiap hari di Brazil, dua kali ganda jumlahnya pada tempoh yang sama tahun lalu. Kuaidi memiliki hampir 9 juta pengguna aktif harian SnackVideo di Indonesia.