Robin Li meramalkan bahawa lapan teknologi kecerdasan buatan akan mengubah masyarakat secara mendalam dalam sepuluh tahun akan datang

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

baidu
(Source: Baidu)

Sidang Kemuncak ABC 2021 berlangsung di Beijing pada hari Khamis. Dalam acara tersebut, Founder dan CEO Baidu Robin Li membagikan pengamatannya terhadap perkembangan teknologi dan prospeknya untuk masa depan kecerdasan buatan (AI).

“Adegan komunikasi masa nyata lintas bahasa yang anda lihat dalam filem” The Wandering Earth “menjadi kenyataan.” Dia percaya bahawa dalam sepuluh tahun akan datang, lapan teknologi utama dalam bidang kecerdasan buatan, termasuk terjemahan mesin, akan mengubah masyarakat kita secara mendalam.

Hari ini, persaingan dalam industri agak sengit. Laporan Indeks AI Stanford 2021 menunjukkan bahawa jumlah sistem terjemahan komersial telah meningkat dari 8 pada tahun 2017 menjadi 28 pada tahun 2020. Baidu memimpin dalam merealisasikan aplikasi perindustrian berskala besar terjemahan mesin rangkaian saraf pada tahun 2015. Pada masa ini, ia telah menyelesaikan perkhidmatan terjemahan antara 203 bahasa, memproses lebih dari 100 bilion perkataan sehari dan melayani ratusan juta pengguna.

Dengan sokongan kecerdasan buatan, biokomputasi akan membawa pertumbuhan pesat. Dengan pengembangan AI dan penjujukan sel tunggal, kelajuan penyelidikan dan pengembangan ubat baru akan dipercepat. Ubat-ubatan yang memerlukan sepuluh tahun untuk dikembangkan dapat diselesaikan hanya dalam dua atau tiga tahun di masa depan.

Lapan teknologi utama yang disebut oleh Li termasuk terjemahan mesin, biokomputer dan pembantu pintar peribadi, pemanduan autonomi, operasi bandar pintar, pembelajaran mendalam, pengurusan pengetahuan dan cip AI.

Pada pandangan Li, ini adalah kunci kemenangan di era AI masa depan. Syarikat mesti membuat pengaturan terlebih dahulu dan terus melabur untuk jangka masa yang lebih lama. “Banyak proses pengembangan teknologi seperti ini. Ada pelaburan yang panjang di depan, bahkan disertai dengan pesimisme dan goyah dalaman dan luaran. Setelah teknologi berjalan dan memasuki proses pendaratan, ia akan berkembang pesat.

Dari segi pemanduan autonomi, Baidu melancarkan strategi pembuatan kenderaan baru tahun ini. Pada bulan Januari, Baidu dan Geely menubuhkan usaha sama yang melampau. Sebenarnya, pada awal tahun 2013, Baidu mula melabur dalam teknologi pemanduan autonomi, sebelum melancarkan platform teknologi kenderaan autonomi sumber terbuka pertama di dunia, Apollo, pada tahun 2017.

Lihat juga:Ketua Pegawai Eksekutif Baidu Robin Li mengatakan pada WAIC 2021 bahawa AI adalah kekuatan transformatif yang akan mengubah pembangunan manusia dalam 40 tahun ke depan

Dari segi cip AI, menurut Robin Li, Baidu Kunlun adalah cip AI tujuan umum di awan yang dikembangkan secara bebas oleh syarikat itu. Kunlun No. 2, yang akan dihasilkan secara besar-besaran pada separuh kedua tahun ini, akan digunakan untuk lebih banyak senario pengeluaran dan kehidupan.