Syarikat di sebalik unicorn perkongsian basikal yang jatuh Ofo didapati kekurangan dana yang boleh dilaksanakan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

ofo
(Source: The Denver Post via Getty Images)

Menurut laporan dari platform maklumat perusahaan Tianyan Check, mahkamah memutuskan pada 10 Jun bahawa Dongxia Chase (Beijing) Management Consulting Co., Ltd., pengendali platform perkongsian basikal Ofo yang kini ditutup, tidak memiliki dana penguatkuasaan.

Selepas tuntutan pertikaian kontrak, Mahkamah Rakyat Haidian Beijing mengambil tindakan undang-undang, termasuk penyiasatan ke atas simpanan syarikat, hartanah dan aspek perniagaan lain, dan mendapati bahawa tidak ada dana yang tersedia untuk penguatkuasaan. Syarikat itu akan dikenakan sekatan perbelanjaan sehingga dana tersedia, kata mahkamah.

Pemegang saham Dongxia Chase, OFO (HK) Limited dan wakil sahnya, Chen Zhengjiang, telah menerima ratusan sekatan penggunaan tersebut.

Ofo, yang bermula sebagai salah satu pesaing pertama dan paling kuat dalam industri perkongsian basikal yang sedang berkembang, ditubuhkan di Beijing pada tahun 2015 oleh sekumpulan pelajar Universiti Peking dan dengan cepat menemui ruang untuk berkembang di ruang bandar China yang padat penduduknya. Tidak lama kemudian, Ofo menguasai jalan-jalan dan lorong-lorong kota dengan basikal kuningnya yang terang, yang dijuluki “kereta kuning kecil”.

Dengan sokongan kewangan dari Xiaomi dan Didi Chuxing, syarikat itu terus berkembang, memperluas perkhidmatan perkongsian basikalnya di luar China, termasuk A.S., UK, Perancis dan Singapura. Menjelang 2017, ia bernilai lebih dari $1 bilion dan menerima pembiayaan tambahan dari Alibaba, Hony Capital dan CITIC PE.

Kejatuhan ofo disebabkan terutamanya oleh cita-cita pengasas dan CEOnya, Dai Wei, penyimpangan fokus syarikat dan peningkatan kekuatan pesaing. Setelah menolak tawaran pengambilalihan Didi Chuxing dan peluang untuk bergabung dengan saingan terbesarnya, Mobike, Ofo tidak hanya mengabaikan tanggungjawab untuk meningkatkan produk, tetapi juga terus melaburkan sejumlah besar wang dalam projek yang dianggap tidak perlu oleh orang ramai, seperti 2017 “Satelit Hiburan” (Entertainment Satelite) dilancarkan.

Menghadapi jurang untung rugi yang semakin meningkat, Ofo menyedari betapa mendesaknya untuk mencari jalan untuk mengatasi defisit kewangan dan dengan itu meningkatkan deposit yang harus dibayar oleh setiap pengguna dari 99 yuan ($15.5) menjadi 199 yuan ($31).

Perubahan dasar itu menjadi bumerang, bagaimanapun, kerana syarikat baru seperti Hellobike yang disokong Alipay membanggakan perjalanan tanpa deposit sambil melancarkan basikal yang lebih baru dan lebih lancar. Mobike juga telah mengumpulkan dana bernilai $2.7 bilion dari Meituan dan menawarkan alternatif yang lebih murah. Tiba-tiba, Ofo dibuang ke bahagian bawah pilihan pengguna.

Pada pertengahan 2018, syarikat yang kekurangan wang itu memulakan langkah penghapusan secara beransur-ansur, menarik diri di pentas domestik dan antarabangsa dan memberhentikan pekerja. Dai Wei sekali lagi menolak tawaran pengambilalihan $2 bilion dari Didi dan Ant Financial, membuktikan bahawa dia tidak akan menjual syarikat itu walaupun dengan harga $10 bilion.

Permintaan dari pelanggan yang tidak puas hati untuk mengembalikan deposit telah dibanjiri, tetapi Ofo jauh dari mampu membayar tagihan yang besar. Di ambang kemuflisan, ia secara senyap-senyap menarik diri dari pasaran, dan basikal kuning yang pernah menguasai jalan-jalan dan lorong-lorong China tidak dapat dijumpai.

Namun, hutang tetap ada. Menurut laporan media China, Ofo telah menerima lebih dari 15 juta permintaan pengembalian wang deposit pada tahun 2020, dengan jumlah tunggakan sekitar 1.5 bilion yuan ($235 juta). Kini, setelah bertahun-tahun pertikaian kontrak dan masalah hutang, Ofo telah disaman berulang kali, dan perbelanjaan Dai Xianglong telah dibatasi.

Lihat juga:Ofo melancarkan kempen yang mendesak pengguna untuk membelanjakan $200 untuk mendapatkan kembali deposit

Walau bagaimanapun, bayaran balik sebenar untuk pelanggan kini kelihatan mustahil. Banyak yang meminta tindakan undang-undang yang lebih keras terhadap wang yang mereka hilang.

DenganPeraturan yang lebih ketatDidorong oleh platform ekonomi perkongsian, China kini telah menyingkirkan zaman kegemilangan syarikat basikal bersama. Pada tahun 2021, Beijing bertujuan untuk mengehadkan jumlah basikal bersama di pusat bandar kepada 800,000, jauh lebih rendah daripada anggaran 2.4 juta pada tahun 2017.