Tuduhan’pengkhianat’ dan’kapitalis jahat’ mencipta ribut sempurna untuk Didi

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Didi Chuxing)

Platform teksi terkemuka di ChinaDidiDalam beberapa minggu kebelakangan ini, ia telah merosot dari ketinggian IPO bernilai $4.4 bilion di New York hingga hilang dari semua kedai mudah alih di China. Kurang dari 48 jam selepas debut sensasi Didi di Wall Street pada 30 Jun, pengawal selia ChinaMengumumkanSiasatan keselamatan siber terhadap syarikat itu dengan tujuan “melindungi keselamatan negara dan kepentingan awam”. Pendaftaran pengguna baru Didi ditangguhkan dan muat turun perkhidmatan disekat.

Lihat juga:Didi mengeluarkan kedai aplikasi untuk menangguhkan pendaftaran pengguna

Kesungguhan Beijing untuk mengawal industri Internet China yang berkembang pesat telah menimbulkan bayangan ketidakpastian terhadap syarikat teknologi dominan China, Didi, yang pernah menjadi sayang para pelabur. Sehingga 26 Julai, harga saham Didi jatuh dari puncaknya pada awal Julai kepada $8.06 sesaham, penurunan sebanyak 43%, dan nilai pasarannya sekitar $32 bilion, yang lebih rendah daripada harga saham IPO $14. Selain meningkatnya tekanan peraturan dari pihak berwenang, sentimen nasionalis dan anti-kapitalis yang semakin tajam di kalangan netizen China telah menjadi pemangkin pergolakan Didi, menciptakan senario yang belum pernah terjadi sebelumnya di media sosial.

Khabar angin yang tidak berasas mengenai penjualan data pengguna, geografi dan lalu lintas yang sensitif ke Amerika Syarikat telah tersebar secara meluas dalam talian sejak pengawal selia Internet China melancarkan siasatan terhadap Didi. Di platform media sosial seperti Weibo dan Zhihu, pengguna berkongsi salinan data besar dari tahun 2015AnalisisMedia teknologi “Perjanjian” menggunakan data agregat Didi untuk menggambarkan jumlah dan corak kerja lembur di kalangan kakitangan agensi kerajaan pusat, dan memetik data ini sebagai bukti untuk menyokong tuntutan mereka bahawa Didi membocorkan rahsia keselamatan negara yang sensitifLaporan.

Sophia Wang, seorang penganalisis di sebuah bank pelaburan yang merupakan salah seorang penaja jamin bersama (co-underwriter) untuk tawaran Didi, menganggap tuduhan netizen terhadap Didi sebagai “tidak masuk akal”. “Untuk menjual saham di AS, Didi harus menjalani proses penyenaraian di SEC, yang wajib dan benar-benar normal. Saya tidak faham bagaimana ini boleh berubah menjadi pengkhianatan,” kata Wang, yang bercakap dengan Pandaily dengan syarat tidak mahu disebutkan namanya. “Ini semua mengenai politik. Saya rasa tidak ada masalah dengan syarikat itu sendiri.

Sebaliknya, Wang bersetuju bahawa konspirasi pengguna siber nasionalis adalah selaras dengan usaha Beijing untuk mengisytiharkan data sebagai aset negara, malah dapat meningkatkan kesahihan kempen tersebut. “Khabar angin ini memperkuat kecenderungan pemerintah China untuk mengatur aliran data rentas sempadan dan penyenaraian di luar negara,” kata Wang.

Lihat juga:Pengawal selia mendorong untuk menutup celah ruang siber China

Pada 10 Julai, pengawal selia ruang siber ChinaDicadangkanPeraturan baru menghendaki syarikat yang menyimpan lebih dari satu juta data pengguna untuk menjalani tinjauan keselamatan siber sebelum disiarkan di luar negara, dengan alasan bahawa data dan maklumat peribadi dapat “dipengaruhi, dikendalikan, dan dieksploitasi secara jahat oleh pemerintah asing”.

Kemarahan netizen terhadap Didi juga dipicu sebahagiannya oleh monopoli gergasi teksi sebelumnya dan kebencian lama dari masyarakat Cina yang kaya.

Agensi Berita Xinhua milik negaraUlasanPada awal Mei menyiarkan mengapa pengguna Didi membayar lebih banyak tambang dan pemandu membayar lebih sedikit, meminta pengawal selia untuk menyiasat mekanisme harga platform. Susulan kritikan itu, syarikat berkenaan mendedahkanButiranMendedahkan struktur pendapatannya untuk pertama kalinya, dengan mengatakan bahawa pemandu di rangkaian perkongsian perjalanan Didi memperoleh rata-rata 79 peratus daripada apa yang dibayar oleh pelanggan, dan syarikat itu hanya memperoleh lebih dari 30 peratus keuntungan dari 2.7 peratus perjalanan di platformnya. Didi juga berjanji akan memperbaiki struktur pembayarannya kepada pemandu dan tambang kepada pengguna di masa depan.

Tetapi netizen tidak membeli janji syarikat itu. Keputusan pengawal selia untuk melakukan tinjauan keselamatan siber Didi mendapat sambutan hangat dari pengguna siber nasionalis.

“Kapitalis ini adalah vampir. Mereka memperdagangkan kepentingan nasional untuk keuntungan kewangan,” tulis seorang pengguna Weibo.

“China adalah negara sosialis. Kita harus menurunkan kapitalis jahat ini!”, Kata seorang lagi.

Beberapa pengguna Didi melakukan boikot dengan menghapus aplikasi untuk menyiarkanTangkapan SkrinDalam talian menunjukkan keazaman mereka. ASenarai“Alternatif yang Dicadangkan untuk Aplikasi Teksi” telah di-retweet lebih dari 20,000 kali di Weibo.

Minggu lalu, selepas banjir teruk di wilayah tengah Henan, Didi mengumumkan bahawa ia akan menyumbangkan 100 juta yuan untuk membantu memastikan keselamatan peribadi penduduk tempatan dan membeli bekalan bantuan. Langkah syarikat itu mendapat reaksi bercampur-campur dari netizen.

“$100 juta hanyalah sebahagian kecil dari keuntungan yang diperoleh Didi dengan mengeksploitasi pemandu dan menjual rahsia keselamatan negara kepada orang Amerika,” komen seorang pengguna Weibo.

“Kapitalis adalah bunglon. Mereka terlalu pandai menggunakan wang untuk memenangkan orang ramai,” tulis yang lain dalam nada sindiran.

Namun, sebilangan pengguna Web meminta orang untuk melihat kejadian itu secara objektif. “Sebenarnya, Didi melakukan perkara yang baik,” kata seorang pengulas. “Didi berhak mendapat pujian atas kemurahan hati yang ditunjukkannya, tetapi penyelidikan terhadap syarikat itu juga harus diteruskan,” jawab orang lain.

BloombergLaporanPada 22 Julai, pengawal selia China mempertimbangkan hukuman “berat” terhadap Didi, termasuk denda yang boleh melebihi rekod $2.8 bilion yang dibayar oleh Alibaba awal tahun ini, menangguhkan perniagaan tertentu, membawa pelabur milik negara dan bahkan memaksa penghapusan saham AS, memetik orang yang mengetahui perkara itu.