10 merek yang tidak Anda kenal adalah Cina

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

chinese brands
(Source: Cherubic Ventures)

Sejak viralnya viralnya ByteDance di Amerika Serikat pada awal 2018, banyak orang mengalihkan perhatian mereka ke asal-usulnya di China. Sebagai platform China terbesar dan paling cepat berkembang di negara-negara Barat, TikTok mungkin menjadi platform pertama dari jenisnya yang membangun nama yang begitu kuat, bahkan pemerintah AS berusaha membatasi skala dampaknya. Namun, bahkan sebelum kegilaan TikTok, banyak perusahaan China telah mendapatkan tempat di pasar luar negeri. Berikut adalah sepuluh merek yang mungkin tidak Anda ketahui adalah Cina.

  1. Insta360

Insta360 mengembangkan kamera gerak, kamera 360 dan perangkat lunak pengeditan video untuk pengguna PC dan ponsel. Portabilitas dan kemampuan inovatif dari produk-produk ini membuat merek ini menjadi pilihan utama bagi para vlogger dan sering dibandingkan dengan rekannya di Amerika Serikat, GoPro. Meskipun memiliki kantor di Los Angeles, Tokyo dan Berlin, perusahaan ini berkantor pusat di Shenzhen, China, dan didirikan pada 2015 oleh JK Liu, mantan mahasiswa ilmu komputer di Universitas Nanjing.

  1. OnePlus

OnePlus adalah merek smartphone kelas atas yang berfokus pada pasar global. Perusahaan ini didirikan pada Desember 2013 di Shenzhen, China oleh Pete Lau dan Carl Pei, keduanya pernah bekerja di OPPO. Meski brand positioning berbeda, OnePlus dan brand smartphone Tiongkok lainnya yang lebih terkenal, seperti OPPO dan Vivo, sebenarnya merupakan anak perusahaan BKK Electronics. Awal tahun ini, OnePlus mengumumkan integrasi dengan OPPO.

  1. Anker

Anker adalah merek elektronik lain yang didedikasikan untuk memproduksi berbagai aksesoris ponsel dan komputer, termasuk pengisi daya, penyumbat telinga, powerbanks, speaker dan headphone, dengan perangkat pengisi daya yang paling terkenal. Perusahaan ini didirikan pada 2011 oleh Steve Yang, mantan insinyur perangkat lunak Google, dan berkantor pusat di Shenzhen, China.

  1. Ekovac

Ecovacs atau Ecovacs Robotics adalah pemasok peralatan pembersih rumah tangga, termasuk robot vacuum cleaner dan robot pembersih mobil. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1998 oleh Qian Dongqi dan berkantor pusat di Suzhou, Cina. Ini adalah salah satu pemasok peralatan pembersih terbesar di dunia dan telah melayani di lebih dari 60 negara sejak 2012.

  1. Foksett

Jika Anda pernah mencari alternatif yang lebih murah daripada Abobe Acrobat, Anda mungkin akan menemukan Foxit. Pembaca PDF-nya dinobatkan sebagai yang terbaik di kelasnya oleh situs ulasan TechRadar dengan harga hanya sepertiga dari Adobe Acrobat. Perusahaan yang menawarkan berbagai perangkat lunak digital itu, meski berkantor pusat di California, didirikan oleh Eugene Y. Hong, warga China, dengan perusahaan induk di Fujian, China.

  1. Shin

Shein, mungkin merek fashion China paling sukses di pasar luar negeri, telah mendominasi situs media sosial Barat selama bertahun-tahun, dengan jumlah pendatang baru yang luar biasa besar setiap hari, dengan harga rata-rata kurang dari setengah pesaing. Ini juga mendapatkan popularitas melalui endorsement dari selebriti dan influencer. Pendiri Chris Xu, yang berfokus pada optimasi mesin pencari, berasal dari Qingdao dan terlibat dalam pakaian wanita dan membuat situs tersebut pada 2012.

  1. Urban Renaissance

Berbeda dengan Shein yang mengiklankan harga murah dan beroperasi sepenuhnya online, Urban Revivo berupaya membangun “brand premium yang terjangkau” melalui ekspansi offline. Di China, karena namanya dan gaya busana Eropa, merek ini sering dikira merek Prancis, dan informasi di Internet masih sering mengenalinya sebagai merek Prancis atau Singapura. Namun kenyataannya, didirikan pada 2006 oleh CEO Li Mingguang di Guangdong, China, dan baru membuka toko internasional pertamanya pada 2017.

  1. Temo

TYMO, brand “fashion technology” yang mengkhususkan diri dalam pengembangan alat rambut termasuk kuas, setrika, dan pengering rambut, merupakan brand China baru yang berdiri sejak tahun 2019. Meskipun pasar utamanya berada di Amerika Serikat dan asal-usulnya di China begitu samar sehingga Anda bahkan tidak dapat menemukannya di situs web mereka, afiliasinya, Shanghai Taimo Electronic Technology Ltd, yang didirikan pada 2018 dan CEO TYMO, Qi Wei, adalah perwakilan hukumnya, secara jelas tercantum dalam database China.

  1. Bigo

Bigo adalah platform siaran langsung yang didirikan oleh Li Guobao dan Jie Hu pada 2014. Meskipun berkantor pusat di Singapura, perusahaan ini dimiliki oleh JOYY, perusahaan China yang terdaftar di Nasdaq, yang menyediakan layanan siaran langsung dan obrolan suara kepada pengguna China melalui platform populernya “YY Live”. Kedua pendiri juga dikaitkan dengan Joyy. Hingga awal tahun ini, Bigo memiliki lebih dari 400 juta pengguna di lebih dari 150 negara.

  1. Web

Webull adalah platform perdagangan elektronik yang mengkhususkan diri dalam opsi bebas komisi untuk perdagangan saham, dana, dan mata uang kripto. Aplikasi selulernya sering dibandingkan dengan Robin Hood yang berbasis di California, tetapi termasuk tunjangan dan komunitas yang berbeda. Pendirinya Wang Security adalah direktur teknis divisi pinjaman Alibaba Taobao dan manajer umum Xiaomi Financial.

Lihat juga:Mengungkap tabir raksasa teknologi China untuk meninggalkan rencana kerja “minggu besar/kecil”