Baidu memenangkan lampu hijau listing kedua di Hong Kong

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Search Engine Journal)

Menurut orang-orang yang mengetahui masalah ini, raksasa pencarian Internet Cina dan perusahaan kecerdasan buatan Baidu telah disetujui untuk listing kedua di Bursa Efek Hong Kong.

Komite Pencatatan Bursa Efek Hong Kong menyetujui penawaran umum kedua senilai $3,5 miliar dari perusahaan teknologi yang terdaftar di Nasdaq pada hari Kamis. CLSA dan Goldman Sachs adalah penjamin emisi untuk transaksi tersebut.  Bloomberg  Dan  South China Morning Post  Laporkan.

Baidu adalah salah satu dari semakin banyak perusahaan China yang terdaftar di AS yang berencana melakukan listing sekunder di pusat keuangan Asia itu di tengah ketegangan antara China dan Amerika Serikat, termasuk Tencent Music Entertainment Group, layanan Weibo Weibo dan platform perdagangan mobil online AutoHome.

Lihat juga:Baidu menghabiskan 2 miliar yuan untuk mendaftarkan perusahaan mobil listrik dan secara resmi meluncurkan kerja sama baru dengan Geely.

Pada Januari, Bursa Efek New York melarang warga Amerika berinvestasi di 31 perusahaan yang dikategorikan oleh Departemen Pertahanan sebagai perusahaan “militer Partai Komunis China” sebagai tanggapan atas perintah eksekutif yang ditandatangani oleh Presiden Trump saat itu pada November tahun lalu. Daftar ini termasuk China Telecom, China Mobile dan China Unicom yang terdaftar di New York, yang semuanya terdaftar bersama di Hong Kong.

Untuk melindungi risiko dihapuskan oleh bursa AS, perusahaan-perusahaan Cina telah berusaha untuk mendiversifikasi basis investor mereka dan mengalihkan perhatian mereka ke Hong Kong karena Hong Kong memungkinkan mereka untuk tetap lebih dekat ke pasar lokal. Data Refinitiv menunjukkan bahwa total listing kedua Alibaba di Hong Kong telah mencapai 34 miliar dolar AS, sejak listing pertama Alibaba di Hong Kong sebesar 12,9 miliar dolar AS pada 2019,  Reuters  Laporkan. Tahun lalu, raksasa e-commerce Jingdong mengumpulkan $4,5 miliar, dan pengembang game Netease mengumpulkan $3,1 miliar.

Didirikan pada tahun 2000, Baidu adalah mesin pencari terbesar di Cina dan telah mengembangkan berbagai aplikasi seluler. Perusahaan ini juga memiliki platform streaming video iQiyi, yang memiliki 104,8 juta pelanggan dan terdaftar secara terpisah di Nasdaq. Dalam beberapa tahun terakhir, Baidu telah banyak berinvestasi dalam teknologi kecerdasan buatan untuk mengembangkan layanan cloud dan platform mengemudi otomatis yang disebut Baidu Apollo.

Baidu mengajukan IPO di bursa Nasdaq pada 2005, mengumpulkan lebih dari $100 juta.