Baidu menguji taksi tak berawak berbayar di kota-kota Cina

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Baidu also received ten permits to trial fully driverless vehicles in Cangzhou, Hebei. (Source: Baidu)

Raksasa pencarian China dan perusahaan kecerdasan buatan Baidu telah memperoleh izin dari otoritas terkait untuk memungkinkan pengguna menggunakan mobil swakemudi mereka untuk berkendara di Zhangzhou, Provinsi Hebei. Kemajuan ini menandai upaya Baidu untuk memonetisasi platform Apollo yang dikembangkan sendiri, yang merupakan tonggak sejarah lain bagi perusahaan.

BYADU mengatakan pada Senin bahwa perusahaan diizinkan untuk melakukan uji coba komersial terhadap 35 kendaraan di Zhangzhou, yang akan memungkinkan perusahaan untuk mengeksplorasi berbagai mekanisme untuk membebankan biaya kepada pelanggan, termasuk diskon, tiket uji coba dan pembayaran sukarela dari pengendara. Eksperimen pembayaran adalah yang pertama di Cina.

Perusahaan teknologi itu juga telah memperoleh 10 izin lain untuk menguji kendaraan tanpa pengemudi sepenuhnya di Zhangzhou, perusahaan pertama di kota itu yang menerima lisensi semacam itu.

Armada Apollo Go Robotaxi milik Baidu telah beroperasi di Kota Cangzhou sejak Agustus 2020, dan para komuter dapat menggunakan smartphone mereka untuk naik Robotaxi secara gratis. Meskipun sepenuhnya otonom, kendaraan ini membawa karyawan di kursi pengemudi sebagai tindakan pencegahan keselamatan.

Lihat juga:Raksasa teknologi China Baidu meningkatkan peluncuran mobil swakemudi

Untuk mendapatkan izin Zhangzhou, Baidu diminta untuk menyelesaikan tes 50.000 kilometer di jalan terbuka dengan nol kecelakaan.

Baidu Apollo sebelumnya telah memperoleh izin untuk menguji kendaraan tak berawaknya di Changsha dan Beijing pada akhir 2020. Di tempat lain, perusahaan tersebut telah mendapatkan persetujuan di California untuk melakukan tes tanpa awak di jalan.

Baidu, yang terdaftar di Nasdaq, telah berinvestasi dalam transportasi pintar sejak 2013. Teknologi swakemudi Apollo yang dikembangkan sendiri adalah salah satu platform terbuka terkemuka di dunia dengan lebih dari 210 mitra.

Tim Apollo telah berkembang menjadi 500 kendaraan dan telah dilaksanakan di hampir 30 kota di seluruh dunia untuk pengujian jalan terbuka dengan jarak tempuh uji kumulatif lebih dari 7 juta kilometer. Baidu mengatakan layanan Apollo Go Robotaxi sejauh ini telah mendorong lebih dari 210.000 penumpang dan mengumumkan niatnya untuk memperluas armada ke 30 kota selama tiga tahun ke depan.

Perusahaan yang berbasis di Beijing juga bersiap untuk melakukan listing sekunder di Bursa Efek Hong Kong.Penggalangan danaDengan menjual 95 juta saham, setidaknya 28 miliar dolar Hong Kong ($3,6 miliar) dapat diperoleh.

Baidu akan menentukan harga akhir sahamnya pada hari Rabu dan kemudian memulai perdagangan di pasar Hong Kong pada 23 Maret.