Baidu mengumumkan hasil kuartal pertama yang kuat didorong oleh bisnis cloud dan kecerdasan buatan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Baidu’s non ad revenue, rose 70% year-over-year to 4.2 billion yuan ($646 million). (Source: Baidu)

Mesin pencari dan raksasa kecerdasan buatan China Baidu melaporkan pada hari Selasa bahwa pendapatan kuartal pertama meningkat 25% secara signifikan dari periode yang sama tahun lalu, melebihi ekspektasi analis.

Perusahaan yang berbasis di Beijing itu membukukan total pendapatan sebesar 28,13 miliar yuan (4,38 miliar dolar AS) untuk tiga bulan yang berakhir Maret tahun ini, dari perkiraan pendapatan rata-rata sebelumnya sebesar 27,3 miliar yuan (4,2 miliar dolar AS).

Kinerja yang kuat didorong oleh pendapatan non-iklannya, yang tumbuh 70% YoY menjadi RMB 4,2 miliar ($646 juta), termasuk bisnis cloud, AI dan transportasi cerdas perusahaan.

Meskipun persaingan semakin ketat dari pesaing seperti ByteDance, Alibaba dan Tencent, Baidu berhasil mendatangkan 16,3 miliar yuan (2,48 miliar dolar AS) dalam pemasaran online, naik 27% dari tahun ke tahun.

Pengguna aktif bulananBaidu AppNaik menjadi 558 juta, dengan persentase pengguna login harian mencapai lebih dari 75 persen pada Maret 2021, kata perusahaan itu.

Dalam panggilan konferensi pendapatan, Baidu memperkirakan pendapatan kuartal kedua menjadi RMB 29,7 miliar (US $4,5 miliar) menjadi RMB 32,5 miliar (US $5 miliar).

Ketua dan CEO Baidu, Yanhong Li, mengatakan dalam panggilan konferensi: “Kami melihat peluang besar untuk menyediakan layanan non-iklan untuk memenuhi kebutuhan basis pengguna kami yang luas. Ketika Anda menggabungkan ini dengan pertumbuhan kuat bisnis kecerdasan buatan kami, pendapatan non-iklan dapat melebihi pendapatan iklan internal inti Baidu dalam tiga tahun ke depan.”

Herman Yu, Chief Financial Officer, menambahkan: “Kami akan terus berinvestasi secara signifikan dalam penjualan, R&D, dan operasi untuk mendukung pertumbuhan pesat bisnis kami yang ditenagai AI.”

Lihat juga:Dalam sebuah surat kepada pemegang saham, CEO Baidu menyatakan bahwa Baidu telah menginvestasikan lebih dari $15 miliar dalam penelitian selama dekade terakhir.

Meminjam kemampuan AI, Baidu mulai berinvestasi di autopilot delapan tahun lalu. Sistem mengemudi otomatisnya, Apollo, sekarang mendukung berbagai model bisnis perusahaan, termasukLayanan robotaxi, manufaktur kendaraan listrik (EV), serta layanan software untuk OEM (Original Equipment Manufacturer).

Baidu mengumumkan rencana selama Shanghai Auto Show bulan laluApollo pra-instalDari setidaknya satu model produksi per bulan pada paruh kedua 2021, setidaknya ditargetkan enam model total.

Saat ini, lebih dari 10 produsen mobil domestik dan multinasional telah menandatangani perjanjian dengan Baidu untuk memasang Apollo di mobil baru, tambah Yu.

Perusahaan juga mendirikan Jidu Electric Vehicle Company bekerja sama dengan produsen mobil Cina dan pemilik Volvo Geely. Xia Yiping, CEO modal ventura yang baru diangkat, mengatakanReutersPerusahaan akan menginvestasikan 50 miliar yuan ($7,7 miliar) dalam produksi mobil pintar selama lima tahun ke depan.

Saham Baidu yang terdaftar di Nasdaq melonjak 3,5% dalam perdagangan pra-pasar dan ditutup turun 0,17% menjadi $188,88 pada hari Selasa. Perusahaan ini menerima listing kedua di Hong Kong pada bulan Maret, mengumpulkan $3,1 miliar.