Beijing mengendalikan kembali industri konseling ekstrakurikuler

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

student
A student stresses over too much homework. (Source: VCG)

Kekesalan terhadap kebiasaan buruk di Beijing akhirnya mencapai klimaks dalam tiga tahun terakhir sejak pukulan terhadap industri bimbingan belajar ekstrakurikuler di Beijing pada 2018. Area ini mencakup berbagai layanan, mulai dari profil penerimaan di lembaga pendidikan top hingga pembelajaran bahasa Inggris hingga sekolah tutorial untuk ujian yang sangat kompetitif di negara ini. Memanfaatkan keputusasaan orang tua Cina untuk memberi anak-anak mereka pendidikan yang paling elit tetapi paling efektif, banyak perusahaan konseling ekstrakurikuler bertujuan untuk mendapatkan keuntungan dan hanya memiliki konsekuensi yang mengerikan.

Presiden China Xi Jinping sendiri baru-baru ini memperingatkan bahwa “kekacauan di pusat bimbingan belajar adalah penyakit yang mengakar” dan bahwa orang tua harus kurang memperhatikan situasi akademik anak-anak mereka. (Kadang sekecil 5 tahun.) Sejak itu, peringatan tersebut menjadi lebih serius, dengan perintah dari Beijing pada 10 Maret mengumumkan bahwa kursus di luar kampus masih ditangguhkan-awalnya dihentikan karena pandemi virus corona-sampai pemberitahuan lebih lanjut.Menurut laporanInstitusi pendidikan diberitahu untuk mempersiapkan “inspeksi penyergapan”, tetapi rinciannya tidak diuraikan.

Tidak jelas apa artinya ini bagi industri bimbingan belajar yang berfokus pada teknologi. Tentu saja, sekolah yang menawarkan kursus menjejalkan bagi siswa untuk belajar di muka harus dihilangkan sesegera mungkin. Tapi masalahnya tetap ada. Selain itu, jika konsumsinya moderat, mereka yang memberikan bimbingan belajar bahasa Inggris melalui platform interaktif mungkin tidak terlalu berbahaya.

Ngomong-ngomong, berita peretasan telah menabur benih keraguan. Sejak pekan lalu, saham TAL Education dan New Oriental masing-masing turun 14% dan 11%.

Jelas, etos pendidikan yang ada memang semakin memburuk seiring waktu, yang menyebabkan menurunnya kesehatan mental siswa, menurunnya semangat belajar, dan budaya terobsesi dengan ujian. Karena industri bimbingan belajar setelah sekolah hanya beroperasi untuk keuntungan, siswa adalah statistik, dan tidak mengherankan bahwa Beijing bertekad.

Satu masalah yang patut diperhatikan adalah kurangnya kualifikasi untuk merekrut (dan kadang-kadang bahkan mempertahankan), dan lebih buruk lagi, mentor yang tidak berkualitas. Misalnya, sekolah menjejalkan dapat mempromosikan kursus yang diajarkan oleh “tutor selebriti”-atau lebih tepatnya lulusan baru dari universitas top. Monetisasi “stiker universitas” ini memalukan di negara di mana penerimaan di universitas bergengsi dapat mengubah kehidupan siswa (dan keluarganya). Namun, jika kita beralih ke teknologi dan sepenuhnya mendigitalkan industri bimbingan belajar setelah sekolah, masalah ini dapat diselesaikan. Orang tua dapat melakukan pemeriksaan latar belakang yang ketat terhadap tutor sambil menyederhanakan jam sekolah, perencanaan dan pekerjaan rumah, dan membuat pembayaran lebih lancar.

Lihat juga:Apakah konseling online di Cina ada di sini?

Menurut beberapa orang, tujuan sebenarnya adalah situasi keuangan industri yang lucu. Sebuah artikel di Love Caijing merujuk pada pemberitahuan pemerintah yang membuktikan bahwa “semua lembaga pendidikan di luar kampus harus menandatangani kontrak dengan bank sehingga biaya sekolah mereka (yang disimpan di rekening escrow) tidak dapat ditarik di muka.” Tidak jarang orang tua membeli kursus dalam jumlah banyak, dan perusahaan kemudian kehabisan uang tunai.China WeekKasus teknologi pendidikan yang unggul baru-baru ini dilaporkan, yang menyebabkan kerugian besar bagi orang tua setelah “penangguhan tak terduga” pada Oktober 2020, dan salah satu keluarga dilaporkan kehilangan “hingga 400.000 yuan ($61.138) biaya kuliah di muka”.

Orang tua Tiongkok umumnya senang dengan penindasan Beijing baru-baru ini. Dalam industri yang sebelumnya dapat mengambil jalan pintas dan beroperasi sebagai sapi perah, kebutuhan akan model pendidikan yang nyata, kuat dan tepat akhirnya diprioritaskan.