ByteDance, pemilik TikTok, berinvestasi 25 juta dolar AS di startup autopilot QCraft: laporan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

QCraft released Longzhou One, its first robobus with a self-developed autonomous driving solution in July 2020. (Source: QCraft)

ByteDance, raksasa teknologi asal China yang memiliki TikTok dan Chattering, dilaporkan telah berinvestasi di startup swakemudi QCraft Inc.

Jika terbukti, ia akan bergabung dengan perusahaan teknologi seperti Baidu, Alibaba, Tencent dan Huawei untuk memasuki pasar mobil terbesar di dunia.

ByteDance yang berbasis di Beijing berinvestasi dalam putaran pendanaan terbaru QCraft setidaknya 25 juta dolar AS, menurut Bloomberg mengutip orang-orang yang mengetahui masalah ini. Kesepakatan itu dapat diumumkan paling cepat minggu depan.

Menanggapi Securities Times, QCraft mengatakan bahwa perusahaan baru-baru ini menyelesaikan serangkaian pembiayaan putaran A1 dan mengumpulkan investasi puluhan juta dolar AS, tetapi tidak memberikan angka pasti dan tidak menyebutkan investor.

Baik ByteDance maupun QCraft tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Pandaily.

QCraft yang berbasis di Silicon Valley didirikan pada 2019 oleh empat insinyur Waymo. Pegawai perusahaan lainnya berasal dari perusahaan swakemudi seperti Tesla, Uber dan Ford, serta perusahaan teknologi seperti Nvidia dan Facebook.

Perusahaan itu mengatakan telah menggunakan sistem simulasi cerdas berskala besar dan kerangka belajar otonom untuk pengambilan keputusan dan perencanaan, mengurangi biaya pengujian yang terkait dengan teknologi mengemudi otonom, dan meningkatkan efisiensi.

Hanya empat bulan setelah perusahaan didirikan, QCraft menerima lisensi uji jalan umum California. Setelah membuka kantor di Beijing, Suzhou dan Shenzhen pada Desember 2019, perusahaan ini merilis robobus Longzhou No. 1 pertama yang mengembangkan solusi autopilot secara mandiri kurang dari setahun kemudian, pada Juli 2020.

Saat ini, mobil penumpang kecil menggunakan teknologi QCraft beroperasi di jalan terbuka di kota-kota seperti Suzhou dan Shenzhen. Perusahaan yang juga didukung oleh IDG Capital, Vision+ Capital dan Tide Capital itu berencana memiliki sedikitnya 100 bus swakemudi di jalan terbuka di China hingga akhir tahun ini.

Baru-baru ini, produsen mobil, startup, dan perusahaan teknologi Cina berlomba-lomba untuk mendorong mobil swakemudi ke pasar mobil penumpang konsumen.Memasuki perusahaan patunganAtau dengan mengakuisisi perusahaan teknologi. Menurut laporan McKinsey pada 2019, raksasa digital China akan mendominasi sistem operasi terkoneksi dalam kendaraan dan menetapkan standar industri.

Pemerintah Cina telah mendaftarkan mobilnya sendiri sebagai salah satu bidang utama dari program “Made in China 2025”, yang bertujuan untuk mengubah Cina menjadi produsen terkemuka produk-produk inovatif kelas atas.

Lihat juga:Startup autopilot China QCraft menyelesaikan putaran pembiayaan benih

Pemerintah ingin melihat 30 persen mobil yang dijual dengan konektivitas cerdas pada 2025 dan telah memberikan dukungan kebijakan yang luas untuk sektor EV, termasuk subsidi pajak, undang-undang perizinan, dan manfaat pendaftaran.