Canalys: Pengeluaran China untuk layanan cloud mencapai 6 miliar dolar AS pada kuartal pertama 2021

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Nutanix)

Menurut data dari Canalys pada 23 Juni, pengeluaran untuk layanan infrastruktur cloud di pasar China meningkat 55 persen menjadi 6 miliar dolar AS pada kuartal pertama 2021. Karena pemerintah Cina telah menjadikan komputasi awan sebagai prioritas utama strateginya, ia telah mempromosikan pengembangan layanan infrastruktur cloud, dan pasar Cina telah tumbuh lebih cepat daripada seluruh dunia.

China adalah pasar terbesar kedua setelah Amerika Serikat, menyumbang 14 persen dari investasi global, naik dari 12 persen pada kuartal pertama 2020. Empat penyedia layanan cloud utama di negara ini adalah Alibaba Cloud, Huawei Cloud, Tencent Cloud, dan Baidu Smart Cloud, yang bersama-sama menyumbang lebih dari 80% dari total pengeluaran.

Canalys mencatat Alibaba Cloud memimpin pasar dengan pangsa 40 persen, namun pertumbuhannya melambat menjadi 38 persen pada kuartal pertama. Hal ini disebabkan oleh pemutusan kontrak oleh pelanggan utama untuk memenuhi persyaratan kepemilikan data di luar China. Alibaba Cloud juga berada di bawah pengawasan ketat oleh Administrasi Negara Pengatur Pasar China, yang didenda pada April karena melanggar undang-undang antimonopoli.

Huawei Cloud mencapai kenaikan triwulanan terbesar, dengan lonjakan 116 persen dan pangsa pasar 20 persen. Pertumbuhannya yang cepat diuntungkan oleh pelanggan Internet dan proyek pemerintah, serta kemenangan besar dalam industri otomotif. Huawei saat ini sedang membangun fasilitas pusat data terbesarnya di Distrik Baru Gui’an, Provinsi Guizhou, untuk melayani wilayah Barat Daya.

Tencent berada di peringkat ketiga dengan pangsa 14%. Baidu Smart Cloud adalah penyedia layanan cloud terbesar keempat, menyumbang 7% dari total pengeluaran pada kuartal pertama 2021.

Lihat juga:Baidu mengumumkan hasil kuartal pertama yang kuat, didorong oleh komputasi awan dan bisnis AI

Komputasi awan telah berkembang pesat selama bertahun-tahun karena semakin banyak perusahaan yang ingin bekerja dari jarak jauh, meningkatkan efisiensi melalui otomatisasi, dan menghemat uang pada infrastruktur TI. Laporan Gartner pada 2021 menunjukkan bahwa pengeluaran pengguna akhir global untuk layanan cloud publik diperkirakan akan meningkat 23,1 persen menjadi 332,3 miliar dolar AS pada 2021 dari 270 miliar dolar AS pada 2020.

Menurut Gartner, Google menguasai 5 persen pasar infrastruktur cloud pada 2019, sementara Amazon memiliki 45 persen dan Microsoft sekitar 18 persen.

“Perusahaan dapat menggunakan layanan ini tanpa membeli atau memasang infrastruktur fisik. Mereka dapat secara akurat mendapatkan apa yang mereka butuhkan saat dibutuhkan dan memperluas atau mengurangi layanan saat permintaan berubah,” kata Dr. Scott Overmeyer, Wakil Dekan Teknologi Informasi di Southern New Hampshire University.