Chatter meluncurkan fitur push baru untuk mempercepat pertumbuhan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: PConline)

Chattering China versi Chattering baru-baru ini meluncurkan dua fitur baru, yaitu “shake” yang berarti “shake” dan “learning” untuk mendapatkan pengetahuan tentang proses pembuatan video.

Yaoyiyao sekarang terintegrasi ke dalam area, yang terletak di bagian atas beranda berceloteh, di seberang fungsi peta.

Fitur baru ini dirancang untuk mencocokkan pengguna di kota yang sama hanya dengan mengguncang ponsel. Dengan kata lain, Yao Yi Yao digunakan untuk membuat orang asing, hanya talenta di kota yang sama. Fitur ini dapat menghasilkan tingkat keberhasilan sosial yang lebih tinggi karena pengguna cenderung lebih suka berteman dengan orang lain di kota yang sama.

Yaoyiyao juga menyertakan metode monetisasi sendiri, dan jangkar dapat menetapkan berbagai ambang batas di ruang obrolan. Misalnya, pengguna tidak dapat terhubung ke jangkar kecuali mereka membayar untuk hadiah virtual. Dalam hal ini, pengguna termotivasi untuk membeli koin virtual di obrolan, dan dengan koin virtual mereka dapat membeli hadiah di ruang obrolan. Dalam mode ini, jangkar dapat menghasilkan uang dan mempertahankan operasi ruang obrolan, sementara platform mendapat untung langsung dari penjualan mata uang virtual.

Pada saat yang sama, fitur “Belajar” baru diposisikan di sebelah kolom “Kota” sebelumnya, dan pengguna dapat mengklik video pendek untuk memasuki antarmuka.

Pustaka konten menampilkan drama, dokumenter, wawancara, dan video editorial kreatif. Chittering berharap dapat menarik lebih banyak pengguna melalui video pendek berbasis pengetahuan dan meningkatkan kekakuan pengguna.

ByteDance selama dua tahun terakhir sering berinvestasi di sejumlah bidang sasaran, seperti game, edukasi, medis, robotika, dan otomotif. Menurut statistik yang tidak lengkap dari jumlah publik harian Economic News, ByteDance telah berinvestasi dalam 76 program sejak 2020, 30 di antaranya diproduksi pada 2021, mencakup berbagai bidang seperti katering, game, hiburan, layanan perusahaan, dan pendidikan.

“ByteDance sebenarnya belajar dari Tencent dalam tata letak investasinya, Langkah pertama adalah mengumpulkan lalu lintas, Lalu memonetisasi lalu lintas, investasi terutama untuk memperluas dan memperluas di sekitar area yang memungkinkan monetisasi, yang merupakan langkah yang harus diambil ByteDance untuk berkembang ke tahap tertentu, mengingat obrolan dan tajuk utama tumbuh lambat, ByteDance perlu dengan cepat membangun kurva pertumbuhan kedua, “kata Zhang Yi, CEO Ai Media Consulting, dalam sebuah wawancara dengan Daily Economic News.

Lihat juga:Layanan pengiriman makanan berceloteh ByteDance, hadapi pasar yang kompetitif