China melarang program “American Idol” untuk membantu mempromosikan kehidupan yang sehat bagi kaum muda

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

idol-chuang2021
(Source: Chuang2021)

Administrasi Radio dan Televisi Nasional mengeluarkan pemberitahuan pada hari Kamis untuk lebih memperkuat pengawasan pekerja di industri radio dan televisi.

Pemberitahuan tersebut mensyaratkan bahwa industri radio dan televisi sekarang harus menolak orang-orang yang ilegal dan tidak bermoral, berencana untuk meningkatkan lalu lintas pemirsa mereka, dan tidak dapat menyiarkan program pemberian makan idola. Orang dalam industri harus menolak budaya penggemar yang tidak sehat dan dengan tegas menolak kompensasi tinggi yang tidak masuk akal.

Agen penyiaran dan televisi dan platform media online diharuskan untuk secara ketat memilih jangkar program dan tamu. Mereka yang melanggar hukum dan peraturan, melanggar ketertiban umum dan moralitas yang baik, dan tidak bermoral harus dilarang oleh industri.

Pemberitahuan itu melarang pengembangan idola, variety entertainment, dan reality show yang dibintangi oleh anak-anak di bawah umur dan karenanya menjadi terkenal. Program idola perlu mengatur izin pemungutan suara yang ketat, dan tidak dapat mengatur tautan dan saluran untuk pemungutan suara di luar lokasi, memetakan, dan menarik lalu lintas. Peraturan saat ini dengan tegas melarang penggunaan produk atau anggota platform untuk memikat atau mendorong penggemar untuk mengeluarkan uang untuk memilih, dan dengan tegas menolak budaya klub penggemar yang tidak sehat.

Pemberitahuan tersebut mengharuskan industri untuk menetapkan persyaratan siaran untuk menyaring aktor dan tamu, pakaian, makeup dan gaya pertunjukan. Platform video tidak dapat mempromosikan konten yang memamerkan kekayaan, tidak dapat menyebarkan skandal dan gosip, tidak dapat membahas topik negatif populer saat ini, dan tidak dapat menumbuhkan gambar “merah bersih” yang vulgar.

Lihat juga:Regulator Tiongkok menargetkan budaya penggemar online yang “kacau”, aktris Zheng Shuang menghadapi penyelidikan karena penggelapan pajak dan penipuan

Industri ini juga perlu mengatur berapa banyak aktor dan tamu dapat memperoleh melalui platform mereka. Aktor dan tamu perlu didorong untuk bertanggung jawab secara sosial dan berpartisipasi dalam program kesejahteraan masyarakat. Akhirnya, platform perlu menangani setiap pelanggaran batas kompensasi, menyelidiki “kontrak berulang” dan segala upaya untuk menghindari kewajiban pajak.

Komisi Pusat untuk Inspeksi Disiplin menerbitkan sebuah artikel di situs resminya pada 5 Agustus yang mengatakan bahwa budaya penggemar “kacau” yang diekspos oleh “insiden Wu Yifan” baru-baru ini mencerminkan bahwa budaya penggemar yang tidak sehat sekarang berada pada saat kritis yang harus dikonsolidasikan. Upaya semacam itu membutuhkan upaya bersama untuk memandu perkembangan budaya penggemar yang sehat dan menciptakan ruang maya yang bersih dan positif bagi netizen, terutama kaum muda.

Jin Xuetao, seorang profesor di Sekolah Ekonomi dan Manajemen di Universitas Komunikasi Cina, percaya bahwa “kami berharap dapat mempromosikan pembentukan model di mana penggemar tumbuh bersama dan berinteraksi secara positif dengan bintang dan idola melalui cara teknis dan norma media dan langkah-langkah pengaturan diri di industri hiburan, sehingga komunitas penggemar dapat bergerak menuju kebaikan.”