Didorong oleh permintaan pasar kelas bawah, Dada Group JD.com merilis hasil kuartal pertama yang kuat

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: BJNews)

Dada Group, platform distribusi dan ritel on-demand China, mengumumkan pada hari Selasa bahwa pendapatan kuartal pertama meningkat 52% YoY, dan perusahaan berusaha untuk memperluas jaringannya ke kota-kota tingkat rendah dan daerah pedesaan di Cina.

Pada kuartal yang berakhir 31 Maret, Dada mencapai pendapatan bersih 1,7 miliar yuan ($265,92 juta), melebihi ekspektasi pasar. Dalam 12 bulan hingga Maret, jumlah konsumen aktif perusahaan mencapai 46,1 juta orang, dibandingkan dengan 27,6 juta orang pada periode yang sama tahun 2020.

Startup yang berdiri sejak 2014 ini memantapkan diri di sektor last mile delivery melalui Dada Now. Dada Now adalah salah satu platform pengiriman ekspres crowdsourcing terbesar di China, yang menghubungkan para pengantar sepeda motor dengan pedagang di ribuan kota di China.

Pada 2016, raksasa e-commerce China JDJ mendirikan perusahaan grosir dan distribusi online Dada-JDDJ dengan menggabungkan anak perusahaan online to offline JDDJ dengan Dada. Awal tahun ini, JD.com menginvestasikan $800 juta di Dada, dan JD.com kemudian meningkatkan sahamnya di perusahaan yang berbasis di Shanghai menjadi 51%.

Pendapatan bersih kuartal pertama Dada Now melonjak 51% YoY menjadi 900 juta yuan (140,81 juta dolar AS), terutama didorong oleh peningkatan pesanan dari perusahaan logistik dan pedagang rantai. Platform distribusi berdasarkan permintaan saat ini melayani lebih dari 2.700 perusahaan logistik dan pedagang di kota-kota Cina, kabupaten dan kabupaten.

Laba bersih yang dihasilkan JDDJ meningkat 53,3 persen menjadi 778,3 juta yuan (121,81 juta dolar AS) dari 507,7 juta yuan (79,46 juta dolar AS) pada kuartal pertama 2020. Karena peningkatan jumlah konsumen aktif dan ukuran pesanan rata-rata, toko kelontong online ini telah menghasilkan lebih dari RMB 28,1 miliar (sekitar US $4,4 miliar) dalam barang dagangan selama 12 bulan terakhir yang berakhir Maret, naik 79 persen dari tahun ke tahun.

Per 31 Maret, JDDJ telah menjangkau lebih dari 1.500 kota, kabupaten dan kabupaten di seluruh negeri, “semakin membuka potensi konsumsi di pasar low-line,” kata Grocery Platform.

Data Morgan Stanley menunjukkan bahwa total konsumsi penduduk perkotaan dan pedesaan tingkat ketiga dan keempat di Cina mencapai $3,3 triliun pada tahun 2017 dan diperkirakan akan mencapai $8,4 triliun pada tahun 2030.Penelitian.

JDDJ juga meningkatkan upayanya untuk membangun kemitraan dengan jaringan supermarket entitas tradisional seperti Walmart, Yonghui Supermarket dan China Resources Vanguard. Sejauh ini, perusahaan telah mencapai kesepakatan dengan 75 dari 100 merek supermarket teratas di Cina. Baru-baru ini berfokus pada daerah-daerah terbelakang di negara itu. Pada hari Senin, JDDJ mengumumkan penandatanganan Supermarket Persahabatan di Xinjiang dan Supermarket Oriental Pokka di Gansu.

Pada bulan April, JDDJ mencapai kesepakatan dengan MissFresh, startup grosir online yang didukung Tencent, yang memungkinkan konsumen untuk membeli barang dari toko ritel terdekat MissFresh di aplikasi JD.com dan mengirimkannya dalam waktu satu jam.

Lihat juga:Missfresh, e-commerce yang didukung Tencent, kini telah hadir di platform JD.com Home

Beck Chen, Chief Financial Officer Dada, dalam salinanPernyataanPerusahaan mengharapkan pendapatan meningkat 72% menjadi 78% pada kuartal kedua. “Kami sangat gembira dengan momentum pertumbuhan JDDJ yang kuat dan yakin bahwa kami dapat mencapai pertumbuhan pendapatan JDDJ di Q2 lebih dari 80% year-on-year dan semakin meningkat di paruh kedua 2021,” katanya.

Pada Juni tahun lalu, Dada melakukan penawaran umum perdana senilai $320 juta di Nasdaq. Saham perusahaan yang diinvestasikan Wal-Mart naik 1,3% pada hari Senin menjadi $25,74 per saham. Pada hari yang sama, Dada mengumumkan bahwa mereka akan membeli kembali $150 juta saham dalam 12 bulan.