Evergrande EV berusaha memasuki tahap produksi massal pada tahun 2022

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Source: Evergrande

China Evergrande mengatakan pihaknya berencana untuk memulai produksi massal semua kendaraan listrik paling cepat 2022. Pada konferensi pers tinjauan kinerja perusahaan 2020, Xu Jiayin, ketua China Evergrande Group, mengatakan bahwa mobil listrik Evergrande akan memasuki tahap uji coba pada kuartal keempat tahun ini dan akan beroperasi penuh pada tahun 2022.

Berita terbaru Xu sedikit menyimpang dari tujuan strategis perusahaan yang diumumkan sebelumnya. Presiden Evergrande Electric Electric Liu Yongshuo sebelumnya mengumumkan bahwa perusahaan berencana untuk memasuki fase uji coba pada awal 2021 dan kemudian memulai produksi massal akhir tahun ini.

Meskipun demikian, penundaan enam bulan tidak mencegah China Evergrande menjadi perusahaan tercepat untuk mencapai produksi massal kendaraan listrik. Namun, hegemon real estat Tiongkok tidak mengungkapkan rincian lain tentang bagaimana perusahaan berencana untuk mencapai tujuannya, tetapi hanya bahwa perusahaan bersedia untuk mencapai tujuan-tujuan ini dengan segala cara.

Lebih lanjut, perusahaan asal Tiongkok itu juga telah mengusulkan target untuk menjadi perusahaan mobil listrik mutakhir di kancah dunia.

Evergrande EV merilis enam model desain pada Agustus 2020, diikuti bocoran tiga model desain lagi pada awal 2021. Saluran media CinaAntarmukaMenurut laporan, Evergrande juga merencanakan 14 model kendaraan listrik untuk memenuhi berbagai kebutuhan pelanggan dengan latar belakang yang berbeda dan tingkat pendapatan yang berbeda.

Evergrande juga mengungkapkan bahwa mereka telah menginvestasikan 294 juta yuan ($44,8 juta) di sektor kendaraan listriknya. Perusahaan juga berencana untuk membuka setidaknya 1.600 dealer penjualan dan 300 toko layanan di masa depan.

Lihat juga:Faraday Future bernegosiasi dengan Geely dan Evergrande untuk mempromosikan produksi kendaraan listrik di China

Pengumuman Evergrande menyusul kabar bahwa perusahaan manufaktur smartphone Xiaomi juga berencanaMemasuki bisnis kendaraan listrikInvestasi tahap pertama sebesar 10 miliar dolar AS. Unit pengembangan mobil listrik Xiaomi akan dipimpin langsung oleh CEO perusahaan Lei Jun.

Baik Xiaomi dan Evergrande akan menghadapi pasar China dan global yang ramai. Selain bersaing dengan merek mobil listrik seperti Tesla, Nio dan Xpeng, kedua perusahaan juga perlu bersaing dengan produsen mobil tradisional seperti Volkswagen, Ford dan GM yang mulai menunjukkan kehadiran yang lebih signifikan di pasar EV global.